40 Tahun lalu – Japan & Indonesia

Ketika saya berkunjung ke Jepang dan kagum dg pranata fisik yg sederhana namun bersih, selain pranata sosial dan moral, temen Jepang saya bilang “40 tahun yg lalu Jepang juga seperti Indonesia”  perkataan ini tentu saja perkataan semangat bahwa untuk buat Indonesia Bagus itu mungkin saja dilakukan, usaha dari sekarang dan komitmen serta semangat.  Jepang melakukan itu, dan sekarang tinhkat sanitary dan hiegenis orang jepang tinggi.  Konon 40 tahun yang lalu mereka pun jorok spt di Indonesia pada zaman kini.

Nah, anehnya saya malah mikirin Indonesia 40 tahun yg lalu.  Tahun 1970-an, bagaimana rupa kampung saya?
1)  40 tahun yg lalu: alan2 lebar karena orang2 membiarkan halaman tumah mereka tak berpagar, kalau pun di pagar mereka menggunakan tanaman perdu.  Kini: kampung saya termasuk kampung kumuh di kota Bandung.  Jalan sempit, gang hanya 1/2 meter saja, cuma cukup 1 motor. Rumah2 dibangun tinggi sampai batas jalan, bahkan genting2 mereka menutupi gang2 sempit itu, akibatnya kampung saya miskin paparan matahari.  Dan ketika saya pindah ke komplek yg taraf pendidikannya bagus…Patok kuning dipasang developer, selokan adalah milik umum bukan bagian kepunyaan mereka, selokan sebagai bahu jalan tapi apa yg terjadi tetangga2? Mereka bangun pagar sampai selokan, selokan pin ditutup rapat.  Jalan komplek yg sudah ditata rapi dan luas dengan sirkulasi selokan akhirnya menjadi sempit.  Pembersihan selokan yg mendangkal pun sulit dilakukan.  KUDETA MILIK UMUM menjadi sah ketika mereka merasa membeli fasilitas tsb (ck ck ck….).   Jadi, saya kok jadi mikir 40 tahun yg lalu sarana fisik kita sdh rapi dan bagus. 

2) 40 tahun yang lalu: pagi2 bahkan subuh2 ibu2 selalu membersihkan jalan umum, menyapu dari sampah bahkan “nyebor” jika udara panas.  Sehingga jalan umum tsb tetap bersih dan segar.   Kini:  merasa itu milik umum, jarang lagi tampak ibu2 memberaihkan jalanan.  Membiarkan petugas kebersihan membersihkannya. Dulu: Gak ada corat coret di tembok2, milik umum semua bersih dan tertata rapi.  Para pedagang kaki lima pun turut bersih2 di lokasi jualannya.  Kini: vandalisme dan abai terhadap kebersihan kota adalah pemandangan biasa. 
Jadi, 40 tahun yang lalu SETIAP INDIVIDU PUNYA SENSE OF BELONGING TERHADAP MILIK UMUM.

3) kenapa moral generasi sekarang payah? Padahal 40 tahun yg lalu kita punya kesadaran moral yg tinggi sbg warga negara? Dulu:  #kurikulum di Indonesia memuat pelajaran etika dan moral, walau dogma tapi setiap anak indonesia mengetahui mana yg baik, jelek, dan salah.  Kini: #kurikulum indonesia memandang pembelajaran moral cukup diintegrasikan seperlunya saja dan sekemampuan guru, paradignya NILAI UN TINGGI LEBIH UTAMA DARI PADA MORAL (JUJUR DAN RAJIN)”

4) satu lagi mata pelajaran yg dihapuskan dan berimbas pd kufe skill dan kemandirian.  Dulu : ada pelajaran PKK (HOME ECONOMICS) memberi bekal dan pengetahuan agar tdk konsumtif, apa yg bisa dibuat sendiri spt makanan atau pakaian “home made” lbh baik dibuat.  Maka kita lihat makanan jajan waktu itu gak banyak, ibu2 lebih banyak bikin pangganan di rumah.  Anak2 laki2 dan perempuan waktu itu bisa masak, nyetrika, dan jahit…. #kini: mata pelajaran PKK dihapus, anak2 tergantung pada pembantu.  Ngurus diri sendiri aja gak becus, apalagi jaga fasilitas umum.  Mereka gak pernah merasakan keringetan nyapu jalanan, maka seenaknya buat kotor dan buang sampah. 

So, saya harus berkata 40 TAHUN YANG LALU INDONESIA SUDAH SEPERTI JEPANG MASA KINI. NAMUN KINI, INDONESIA SEPERTI JEPANG PADA 40 TAHUN YANG LALU. #miris

Advertisements

One thought on “40 Tahun lalu – Japan & Indonesia

  1. saya dulu lumayan nilainya di pelajaran PKK walau kalau tugas rumah kadang dibantu mama untuk menjahit lebih rapi

    tapi saya sudah bisa menjahit dan setrika dari SD 😀

Komentari dong artikelnya, terima kasih!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s