24. Logika Yg Ngawur #Random

Screen Shot 2015-05-09 at 3.03.38 AM

Ini adalah tentang sebuah Fanpage yg sebetulnya likers-nya gak banyak banget yaitu cuma 834.000 org.  Masih kalah dengan likers seorang mualaf idealis yg berkomitmen dalam perjuangan syariah, likers-nya menembus angka 2 juta.

Sampai detik ini masih berkampanye, mencari celah untuk menjatuhkan. Dan logika yang dibangun atas tindakannya ini adalah JIHAD, lebih tepatnya lagi sebagai JIHAD SYIASI.

— JIHAD kata2 magic bagi umat islam.  Kata ini membakar kaum muslimin sehingga bisa mengorbankan apapun demi menggapainya.  Oleh kelompok pengajian tertentu jihad didistorsi penggunaannya dari makna syari’ ke makna lugoh.  Apa akibatnya?

Akibatnya ketika suatu aktifitas dikatakan sebuah jihad, maka berupaya terus untuk melakukan sampai melanggar batas2 norma, etika, bahkan dalil syara’ lainnya.  Kalau sudah JIHAD ya siapapun yg menghalangi dianggap kafir/thougut dan wajib dibabat habis.
Contoh: Ketika bom bunuh diri sebagai jihad, maka melakukannya di wilayah muslim dengan memakan korban kaum muslimin adalah sah dan halal. Begitu pula CYBER ARMY sebagai perbuatan JIHAD, maka pemalsuan data dan black campaign pun dianggap halal.  —- Semua karena apa? DISTORSI JIHAD, demi jihad babad habis…..habisin yang menghalangi….dengan itu lah dapat pahala.

Walahhhh….pahala NDAS mu!!! Jihad dalam makna syari’ adalah berperang pada musuh yang menghalangi penyebaran islam secara fisik.  JIHAD dikomando oleh seorang Khilafah atau Presiden….Jadi Khilafahlah yg menyatakan jihad atau presidenlah yang menyatakan perang.  Yg melaksanakan adalah pasukan jihad dikomando amirul jihad, atau ABRI dikomadoi panglima ABRI dlm konteks Indonesia.  Jika pasukan jihad/ABRI tidak cukup maka ada wajib militer.   Kapan khilafah/presiden memberi komando Jihad???
1) Pada saat islam disebarkan ke suatu wilayah, pemimpin di daerah itu menolak islam, para pendakwah islam diburu oleh para pemimpin tersebut maka disitulah Jihad diperintahkan.  Dalam sejarah, islam mendapat rintangan fisik seperti  di Bagdad juga Spanyol….maka ada JIHAD untuk mendapatkan wilayah ini.  Tapi tidak ada JIHAD diwilayah kerajaan2 Indonesia, karena para wali (pengemban dakwah islam) diterima dg baik oleh para raja di Jawa, Sumatera, dan Kalimantan, juga Sulawesi.
2) Jihad yg kedua adalah mempertahankan wilayah islam, seperti yg dilakukan di Palestina sekarang dan beberapa wilayah islam lainnya.

Makna jihad lain yg ada dalam hadits yaitu JIHAD TERHADAP HAWA NAFSU. Nah, kita bahas yang ini dengan logika si empu FanPage berikut ini:

Empu FanPage “Memilih JK, terpilih SBY.  Lalu tunduk saja dan legowo pada SBY. Tapi kenapa pada JKW tidak? Maka mengalirlah tuduhan JKW hidup dlm lingkungan atau daerah PKI, inkonsisten, pelindung syiah, pencitraan…dst”

Pertanyaannya adalah…
Apakah lingkungan kita dan SBY pun bebas dari PKI? Salah satu azas negara kita diambil dari ideologi PKI yaitu “keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia” – dengan mengambil azas ini, apakah Indonesia dikatakan komunis???

Pencitraan — sebagai tokoh politik dan diharapkan memimpin harus dapat simpati rakyat. Caranya ya melakukan pencitraan.  Tanpa pencitraan tak mungkin dapat simpati rakyat.  Hanya saja pencitraan ini ada yg bersifat inovatif dan bersifat follower saja— misalnya Jokowi dg blusukan hanya untuk mendengar keluhan dan menuntaskan masalah teknis.  Ridwan Kamil  dg penataan kota dan mobilisasi massa untuk cinta kota. Ada juga beberapa kepala daerah yg mengoolkan ONE STOP SERVICE.  Jokowi dan Ridwan Kamil menjadi sering tersorot media karena cantik kemasannya dan inovatif-nya.  Beberapa kepala daerah lain kurang booming, ya karena gebrakkannya bukan hal baru dan mengemasnya tidak cantik, pencitraan getol di media partainya tidak mendapat simpati rakyat karena sekedar follower dari yang sudah ada tanpa terobosan berarti.

Jadi alasan jihad pada jokowi karena jokowi PKI atau pun Pencitraan adalah alasan palsu.

Faktanya adalah………pada zaman SBY walaupun memilih JK, pada akhirnya si partai masuk dalam kursi kekuasaan.  Namun, pada Era Jokowi tidak tersisa kursi sedikit pun.  Nah, disitulah…justeru telah terjadi pelanggaran terhadap hadits “JIHAD MELAWAN HAWA NAFSU PALING BESAR”

Hawa nafsu ingin kursi kekuasaan, membutakan mereka.  Jadi seharusnya mereka BERJIHAD TERHADAP DIRI MEREKA SENDIRI, yaitu Jihad untuk melawan nafsu ‘ingin‘ dan ‘patah hati tidak dapat‘– kursi kekuasaan.

 

Semoga kita mengembalikan makna JIHAD ini sesuai dengan makna keagungannya, dan tidak menggunakannya demi kepentingan hawa nafsu kita. Wallohualambisawab.

Advertisements

Komentari dong artikelnya, terima kasih!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s