It’s not Project! It’s #Pengabdian

 

Dia mungkin saja seorang “atheis”. Yap, karena lingkungannya tidak mengenalkan pada Tuhan.  Tapi dia sangat percaya bahwa “berbagi dengan sesama adalah sebuah kebaikan yang harus terus digulirkan”.   Diantara kesibukannya mengelola bisnis, dia mencurahkan waktunya untuk menggarap #project #kebaikan. Tidak ada tuntutan bagi seorang bisnisman untuk melakukan PENGABDIAN MASYARAKAT. Tetapi dia melakukannya….satu prinsipnya “Dia ingin melihat kehidupan di sekitarnya menjadi lebih baik”  ….. Dia ingin berbagi kebaikan.

Satu lagi juga seorang dosen.  Baginya manusia jika sudah mati, maka matilah.  Tak kenal dengan hari hisab atau padang masyar dan tak percaya ada kehidupan setelah kematian.  Selain mengajar di Perguruan Tinggi, setiap malam rabu, dia menyempatkan membawa onigiri dan teh untuk dibagi-bagikan pada para orang tua Tuna Wisma.  Dia mengajak ngobrol mereka dalam obrolan santai menanyakan kabarnya minggu ini.  Dia merogoh sakunya sendiri untuk aktifitas ini.  Dia memilih aktifitasnya ini sebagai “pengabdian masyarakat” tak ada yang membayarnya untuk pengabdian ini tapi dia melakukannya hanya satu tujuannya “BERBAGI KEBAIKAN”.

Masih terkait dengan dosen yang juga tak pernah berpikir tentang malaikat Rokib dan Atid. Dia tidak pernah tahu ada makna IKHLAS.  Bahkan dia tidak pernah belajar bagaimana menjadi seorang muslim, mum’min, dan mukhlis.  Dia merelakan dirinya 14 jam di pesawat terbang menuju negara berkembang.  Membagikan ilmunya di sana.  Waktu dan tenaganya tentu saja lebih besar habisnya dibandingkan dengan dana pengabdian pada masyarakat yang didapatkannya.  Bahkan dia harus merogoh sakunya sendiri untuk kegiatannya ini.  Tapi dia tak pernah merasa susah, dia merasa bahagia.  Baginya …..”KEBAHAGIAAN ADALAH MANAKALA ILMU DAN KEPAKARANNYA BERMANFAAT BAGI ORANG BANYAK”

Lalu bagaimana dengan kita? Yang muslim, mu’min, dan berusaha menjadi mukhlis? Yang percaya pada Alloh swt, pada malaikat, dan pada hari akhir?

*tentu saja harusnya lebih baik, namun apa yang terjadi?

“Saya kapok melakukan pengabdian masyakat dengan A, capenya doang, uangnya mah gak seberapa!”

“Mengerjakan proyek ini, bayarannya berapa?” [Padahal ini proyek pengabdian masyarakat, bukan proyek bikin gedung]

“Ini ada uang sakunya, enggak?”

“Eh, aku gak mau ya! ngeluarin sedikit pun dari uang aku untuk program ini!”

___

Inikah seorang muslim yang beriman kepada hari akhir? yang percaya bahwa “balasan” di akherat jauh lebih baik daripada harta dunia?

Semua pengalaman ini menjadikan saya merenung: “SUNGGUH DI YAUMIL AKHIR SAYA SEBAGAI SEORANG DOSEN AKAN DITANYA TENTANG TRIDARMA PERGURUAN TINGGI:

  1. Ilmu apa yang kau miliki?
  2. Apakah kamu memperoleh ilmu itu dengan cara yang halal?
  3. Dengan ilmumu itu apa yang sudah kau lakukan?
  4. Apakah orang sudah merasakan manfaat dari ilmumu?

 

Kira-kira di Yaumul Akhir Malaikat akan nanya, “Berapa rupiah yang kau dapatkankan dari membagikan ilmumu itu?” 

___

Semua apa yang saya amati dan alami, menjadikan sebuah bekal bagi saya untuk lebih baik. Kita memang memerlukan uang, tapi kita tak boleh cari uang dari sebuah kegiatan yang bernama “PENGABDIAN MASYARAKAT”. Because it’s not project, it’s pengabdian.

Hidup bukanlah “project” oriented.  Bukan pula “money” oriented.  Namun bagaimana “membagikan apa yang kita miliki untuk umat”

Islam tidak mengajarkan kita menjadi seorang kapitalis juga materialis yang mengukur kebahagian dari materi dan money.  Tapi islam mengajarkan kita BISA BERBAHAGIA KETIKA KITA BERBAGI ILMU DAN HARTA UNTUK KEBAIKAN UMAT.

#SELAMAT SHOLAT SHUBUH! #RENUNGAN SUBUH#

 

Advertisements

Komentari dong artikelnya, terima kasih!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s