HOT TOPICS #ahok #pancasila #kapitalis #komunis #khilafah

Udah lama gak nonton TV dan aneka beritanya, hanya denger lewat radio dan baca beranda FB yang di-share beberapa teman saja.  Tampaknya dari media yang saya ikuti, hal yang banyak di-share adalah:

#AHOK

Jelang PILKADA makin memanas, apapun kebijakan Ahok saat ini selalu dijadikan ISU dan digiring opini masyarakat kearah negatif.  Misalnya kebijakan pengurusan KTP tanpa melalui RT dan RW yang bertujuan memangkas jalur administrasi dan juga memangkas pungli dianggap sebagai jalan memuluskan imigran cina menjadi WNI.  Provokasi yang #KOPLAK dan #BODOH kalau menurut saya.  Karena lurah dan pegawai kelurahan sebagai PNS di-sumpah oleh negara untuk mentaati aturan negara.  Lalu muncul grup “GMJ – Gubernur Muslim untuk Jakarta” grup yang aktif mensosialisasi kandidat Muslim dan membuat kampanye negatif untuk rivalnya AHOK.  Lalu seruan remaja untuk tes HIV AIDS diklaim sebagai pelegalan sex bebas, dan ditudinglah AHOK YANG KRISTEN membolehkan SEX BEBAS, begitulah jika NON MUSLIM melegalkan sex bebas.  Kampanye anti “RAS dan AGAMA” tertentu mewarnai beranda facebook saya.

#PANCASILA

1 Juni adalah hari lahir pancasila.  Biasanya yang banyak diperingati dengan upacara kebesaran hari 1 oktober sebagai hari kesaktian pancasila.  Apakah Pancasila tidak begitu sakti lagi? Hemmm…. Mari kita diskusikan!

Kesaktian pancasila akan teruji, jika pancasila DILAHIRKAN sebagai sebuah ideologi negara.  Apakah pancasila sebagai sebuah ideologi?

Saya ingat ketika SMA guru PMP SMA saya menyuruh kita membandingkan dalam bentuk tabel antara Pancasila, Liberalisme/Kapitalisme, Komunisme/Sosialisme, dan Islam.

Liberalisme/Kapitalisme mempunyai ciri DEMOKRATIS, saya yang sekolah jaman Mbah Harto gak kebayang demokrasi itu seperti apa.  Tapi kita tahu dari Dunia Dalam Berita setiap pemilihan presiden AS ramai sekali.   Orang boleh milih presiden bukan sekedar partainya.  Jadi demokrasi bermakna adanya “KEBEBASAN MEMILIH”.  Menurut butir pancasila azas demokrasi itu merupakan azas sila yang ke-4 “Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan”

Komunisme/sosialisme mempunyai ciri “Satu untuk semua semua untu satu” atau adanya keadilan sosial, tidak ada jurang antara si kaya dan miskin, semua diperlakukan dan difasilitasi secara sama.  Menurut pancasila azas keadilan sosial pun ada dalam sila ke-5 yaitu “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”.

Islam: hal yang menjadi ciri penting dari islam adalah “Semua aturan haruslah disandarkan pada Kitabullah yaitu al qur’an dan hadits” tidak boleh satu titik pun aturan yang dirujuk selain dari kekuatan dalil.  Kekuatan akan harus diupayakan untuk mampu berijtihad mengeluarkan produk hukum bagi kemashlahatan dan sumber rujukan untuk ijtihad Al Qur’an, Hadits, Ijma Shahabat, dan Qiyas.  “Ketakwaan sistem” yaitu mengikuti apa yang diperintahkan Alloh swt dan Menjauhi apa yang dilarangNya.  Namun, ternyata ciri ini pun ada dalam pancasila “Ketuhanan Yang Maha Esa”

Jadi, pancasila itu gabungan dari Liberalisme/Kapitalisme ditambah komunisme/sosialisme, dan islam?  Hemm saya bukan pakar untuk menjawabnya yang jelas mah pancasila sebagai sebuah IDEOLOGI mencoba memahami multi-ideologi yang ada dalam benak rakyat indonesia agar bisa hidup secara “kemanusiaan yang beradab” dan bersatu untuk tetap menjaga “Persatuan Indonesia”.   Jadi Pancasila?  Pancasila sebuah ideologi yang KHAS.  Ideologi GADO-GADO, citra rasa gado2 dengan aneka sayuran dan umbian disatukan dengan bumbu kacang….dehh nikmat kan?

Back to Pancasila.  Ok, kesepakan bersama semua rakyat Indonesia termasuk para pendiri saat itu tidak memilih GALUR MURNI dari syariat islam atau sosialisme atau kapitalisme untuk menjaga kepentingan Indonesia yang multikultur multiethnis multiagama.  LOGISKAH? mari kita pikirkan!

Indonesia mayoritas memang beragama muslim 80-90%, namun keberadaan non muslim misalnya kristen dibeberapa propinsi mayoritas.  Misalnya di NTT, Sulsel, Sumut, Papua mayoritas beragama kriten, juga di Bali ya mayoritas beragama Hindu.  Kalau syariat Islam yang diterapkan maka wilayah-wilayah tersebut sudah pasti akan memisahkan diri dari Indonesia.  “PERSATUAN INDONESIA AKAN RETAK???”  Saya pikir bapak2 pendiri Indonesia lebih mengutamakan Persatuan Indonesia dan melunturkan EGO agama mereka demi hidup dalam tatanan KESATUAN INDONESIA.

Back to #Ahok.  Dengan pemilihan ideologi pancasila sebagai ideologi negara indonesia, maka setiap ethnis, agama, dan ras punya kesempatan yang sama untuk dipilih dan memilih.  Termasuk Ahok yang Kristen dan keturunan Cina, karena dia WNI. Tidak ada salah dan tidak bersebrangan dengan pancasila.  Pun begitu warga jakarta punya kebebasan memilih siapa saja tanpa pandang agama dan ras, karena itu legal secara ideologi pancasila.

__

Bagaimana dengan yang muslim? Islam adalah agama sekaligus ideologi.  Islam punya tata aturan yang lengkap pun termasuk dalam memilih pemimpin.  Seorang pemimpin negara islam wajib dipilih dari kalangan muslim, baligh, mujtahid lebih utama, adil, …  Semua syarat ini ada karena dalam negara Islam, seorang pemimpin haruslah menjalankan syariat islam dalam kepemimpinannya.

Sayangnya Indonesia bukan berdasarkan Syariat Islam dan bukan negara Islam, Indonesia hanyalah negara dengan jumlah penduduk muslim terbanyak, sehingga syarat kepemimpinan sesuai syariat islam ini menjadi tidak ada dan tidak berlaku di Indonesia.  Bagaimana dengan mereka Muslim yang ingin melaksanakan syariat Islam dalam memilih pemimpin? Ya, wong….negaranya aja bukan negara islam, bukan negara berdasarkan syariat islam. Lalu sebagian mengatakan “Dari pada tidak sama sekali, ya minimal adalah dari kita yang muslim yang jadi pemimpin?” — Kalau motif-nya ini ini bukan motif dan dorongan agama bukan motif keridhaan alloh swt, ini motif INGIN BERKUASA dengan memanfaatkan perasaan KESAMAAN AGAMA.  Ini motif “EGOIS” motif “KEPENTINGAN KELOMPOK” bukan motif kepentingan BANGSA DAN NEGARA.

Lalu kalau dasarnya murni islam bukan sekedar NALURI BERKUASA atau PUNYA KEPENTINGAN KELOMPOK & EGO apa yang dilakukan?  Bagaimana pun gak mungkinlah memaksakan islam dalam negara pancasila.  Kalau tetap mau memaksakan islam lebih baik mendirikan dulu negara islamnya.  Dan bagi yang demikian punya cita2 “merelealisasikan syariat islam dalam kehidupan termasuk memilih pemimpin” maka mereka itu lebih baik menyatu dengan mereka yang meyerukan #Khilafah Islamiah, mereka akan berada di luar sistem pemerintahan sah, mereka akan terus melancarkan perang pemikiran [bukan perang fisik dan teror] dengan tujuan agar masyarakat mau dengan sukarela mengadopsi pemikiran mereka.  Ketika ada masyarakat mayoritas di suatu negara punya keinginan “MENGUBAH IDEOLOGI NEGARA-NYA” karena masyarakat sudah rindu dengan keindahan ideologi islam, maka IDEOLOGI INI DITAWARKAN UNTUK DITERAPKAN.  Walaupun tujuan dari dakwah KHILAFAH ini hendak menggeser pancasila dari Indonesia, Saya pikir itu jauh lebih baik, lebih elegan, lebih FAIR FIGHTING dibandingkan dengan mereka yang MASUK KE DALAM SISTEM PEMERINTAHAN PANCASILA, dan mereka punya tujuan MENGOBRAK-ABRIKNYA DARI DALAM.  Mereka yang seperti itu ibarat MUSUH DALAM SELIMUT, muka mereka bisa mendua-mentiga-mengempat….  bagi ideologi sebuah negara, PENYUSUP seperti ini jauh lebih berbahaya daripada mereka yang jelas-jelas berada di luar sistem.  PENYUSUP seperti ini mengacaukan sistem yang ada.

 

#KESIMPULAN

Kesimpulan pribadi saya sih……[terserah anda setuju apa tidak…….bukan untuk diperdebatkan]:

Anda muslim? Anda SELALU ingin dan SENATISA MENGHARUSKAN DIRI dipimpin oleh muslim? Maka pikirkan untuk bergabung dengan gerakkan dakwah yang menyerukan penerapan islam secara kafah, penerapan islam secara kafah hanya bisa terealisasi dengan menerapkan negara Islam/Khilafah Islamiah.  Dirikan dulu negara ISLAM-nya, barulah anda bisa melaksanakan syarat memilih dan dipilih sesuai syariat islam.

Ingatlah jika Anda MUSLIM INDONESIA yang tinggal di Eropa, Singapore, atau Jepang, anda pun merasa damai bukan?  Padahal negara2 itu dipimpin oleh Non Muslim dipimpin oleh ideologi NON ISLAM? Mengapa anda tidak menuntut negara tersebut untuk dipimpin oleh muslim juga? Ini tentu karena kita sadar bahwa negara tersebut menggunakan ideologi Non Islam? Dan Anda pun harus sadar bahwa Indonesia pun menggunakan ideologi NON ISLAM!

Lalu Anda muslim? Anda ingin hidup damai dimanapun anda berada? Maka anda harus berdamai dengan Ideologi Negara tersebut. Mulailah melihat sosok yang akan memimpin daerah dan negara dari sisi “KEINDONESIAN DAN KAPASITAS KEPEMIMPINAN” bukan lagi terkotak pada Muslim-Non Muslim.

#Just think and write, although you will think it’s nothing#

 

 

Advertisements

Komentari dong artikelnya, terima kasih!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s