Bagian2: Beribroh pada siapa? #Think

Hiruk pikuk dunia perpolitikan mempengaruhi juga emosi umat islam.  Adalah demokrasi menjadikan pendapat mayoritas sebagai sebuah kebenaran sehingga kita lupa untuk merujuknya pada sumber hakiki.

Saya hanyalah sebagai seorang pembelajar yang mencoba mencari apakah kasus serupa yang dilakukan Ahok dengan mulut kotornya pernah terjadi di masa Rasulullah saw, dan bagaimana cara Rasulullah saw pada masa pemerintahannya atau pada masa beliau menjadi kepala negara di Madinah mengatasi masalah-masalah ini?

Kasus 1.  Menghadapi Abdulah Bin Ubay. 

ABDULAH BIN UBAY (ABU)” – Pada masa itu …dia adalah provokator, pernah memfitnah Ummu Mukminin Aisyah, dan mulutnya pun kotor menyebut kaum mu’min dengan orang hina, bukan hanya itu dia juga acapkali menjadi musuh dalam selimut bagi kaum muslimin, bershahabat tapi tujuannya menghancurkan kaum muslimin. [Catat: ABU ini adalah seorang publik figur.  Hampir saja dia menjadi Pemimpin di Madinah, ABU adalah seorang Yahudi yang pintar, sehingga masyarakat Yatrib percaya mampu menjadi pemimpin mereka, namun detik-detik terakhir pengangkatan gagal…. karena beberapa pemuka Yatrib (Madinah) bertemu Rasulullah saw dan memastikan bahwa Rasulullah saw adalah karakter yang cocok untuk memimpin kota mereka. ABU kemudian masuk islam, tapi…….munafik].

Umar bin Khattab mengatakan, “Ya Rasulullah kupenggal saja orang yang mengatakan ‘Akan kukeluarkan orang hina itu (orang mukmin) dari Madinah”

Rasululloh saw menjawab: “Tidak wahai Umar. Nanti apa kata orang bahwa Muhammad membunuh sahabatnya. Demi Allah tidak.”

Abdulah bin Abdullah bin Ubay pun menghadap Rasulullah saw “Jika engkau memang ingin membunuh ayahku ya Rasulullah. utus aku… utus aku sendiri… Betapapun aku mencintai ayahku.. tapi Allah dan Rasul-Nya lebih layak aku cintai daripada ayahku sendiri…”

Rasululloh saw menjawab, “Baiklah, berbaktilah kepada orang tuamu, ia tidak melihat darimu kecuali kebaikan.”

Tahulah Sang Anak bahwa Rasulullah saw memaafkan ayahnya.

Ketika Abdulah bin Ubay mati, anaknya Abdulllah minta menyolatkan ayahnya.  Umar melarang, tapi  sikap Rasulullah saw tetap baik, sampai2 menyetujui untuk mensholatkan jenazahnya, namun Alloh swt melarangnya dengan firmannya,

وَلا تُصَلِّ عَلَى أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلا تَقُمْ عَلَى قَبْرِهِ إِنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَاتُوا وَهُمْ فَاسِقُونَ

Dan janganlah kamu sekali-kali menyembahyangkan (jenazah) seorang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam keadaan fasik.

#Refleksi: Jadi seperti itulah Rasululloh saw memperlakukan publik figur yang memusuhi islam di dunia. Adapun diakherat terserah Alloh swt. 

Kasus 2:  Cara Rasulullah saw menghadapi pengemis yang selalu menghina beliau

Di sudut Pasar Madinah Al Munawarah ada seorang Pengemis Yahudi buta yg setiap hari selalu mengumpat,menghina, menjelekkan dan memaki Nabi Muhammad SAW dan apabila ada orang yg mendekatinya si pengemis selalu berkata :
“Wahai Saudaraku, kamu jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, DIA ITU PEMBOHONG, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya”

Namun setiap pagi Rasulullah SAW mendatangi si Pengemis dan tanpa berkata sepatah kata pun. menyuapkan makanan yg dibawanya. Nabi SAW melakukan perbuatan mulia itu kepada si Pengemis Yahudi buta hingga menjelang wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW TAK ada lagi orang yg membawakan makanan kepada si Pengemis buta itu.

Suatu hari Abu Bakar r.a. berkunjung ke rumah Aisyah, “Anakku, adakah sunnah Rasulullah yg belum aku kerjakan ?”.
Aisya menjawab: “Wahai Ayahanda…Engkau adalah seorang ahli sunnah, Hampir tdk ada satu sunnah pun yg belum Ayahanda lakukan, kecuali satu saja”. “Apakah itu, Aisyah ?”

“Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar Madinah dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi yg buta yg berada disana” kata Aisyah.

Abubakar r.a. pergi ke pasar Madinah dengan membawa makanan.
Ketika Abubakar mulai menyuapinya, si Pengemis Yahudi buta itu marah sambil berteriak, “Siapakah kamu? Bukan…engkau bukan orang yg biasa mendatangiku dan menyuapi aku makan. Orang yg biasa mendatangiku dan menyuapi aku makan, apabila dia datang kepadaku, tidak susah tanganku ini memegang dan tidak susah mulutku ini mengunyah makanan. Orang yg biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tetapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya dan setelah itu diberikan dan disuapkannya kepadaku”

Abubakar tidak dapat menahan air matanya, Abubakar menangis sambil berkata kepada Pengemis Yahudi buta itu: “Aku memang bukan orang yg biasa datang padamu, aku adalah salah seorang dari Sahabatnya. Ketahuilah wahai Pengemis bahwa orang yg baik dan mulia itu kini telah tiada, orang yg mulia itu telah wafat. Orang yg baik dan mulia itu adalah Rasulullah Muhammad Salallahu ‘Alaihi Wassalam.

#Refleksi: Pengemis ini bermulut kotor, miskin, kafir pula.  Tapi adalah Rasulullah saw tidak menjebloskannya ke penjara, padahal pada saat itu Rasulullah saw kuasa untuk menjebloskan PENISTA RASULULLAH SAW ke penjara atau menghukumnya dengan hukuman cambuk atau hukum rajam atau hukum lainnya.  Yang Rasulullah saw lakukan adalah memaafkannya dan mengasihinya.

Begitulah cara Rasulullah saw memperlakukan orang-orang yang menghinanya baik dari kalangan publik figur maupun masyarakat biasa, baik dari kalangan kaum muslim (munafik) maupun dari kalangan kafir (Yahudi) . Dan ini adalah af’al Rasulullah saw, apakah kita berani mengingkari PERBUATAN RASULULLAH SAW?

Demikian saja, semoga kita menjadi orang-orang yang terus belajar, TONG KABAWA KU SAKABA-KABA, cek dan ricek, Tauladan yang paling baik adalah NABI MUHAMMAD SAW. Wallohualambisawab.

Advertisements

Komentari dong artikelnya, terima kasih!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s