Teacher’s Diary

Ada film Thailand yang selalu ingin saya tonton, sejak pertama kali ketemu list-nya di Apple Movies. Tapi belum kesampaian sampai akhirnya ketemu lagi di Goplay. Dan tadi malam karena susah tidur akhirnya saya berhasil nonton. Film berdurasi hampir dua jam ini mengangkat tema “Guru di wilayah terpencil, terdalam, dan tertinggal” dikemas dalam nuansa romantis dengan ide cerita yang “BRILIANT” menurut saya.

Cerita yang berkisah tentang sekolah dan guru pasti saya tonton dan biasanya saya buru, mengapa? Karena biasanya ada banyak inspirasi di sana. Dugaan saya benar, di film ini ada insight yang bisa diambil “Bagaimana seharusnya seorang guru mendedikasikan dirinya untuk anak didiknya, menyesuaikan dengan kontekstual peserta didik dalam pengajarannya dan boleh juga sedikit ‘gokil serta nekad’ demi anak didiknya” [SAYA MENAHAN DIRI UNTUK TIDAK SPOILER].

Cerita-cerita guru seperti ini harus terus disemarakkan pada mereka yang kuliah di jurusan Pendidikan. Mengapa? Entahlah apakah ini hanya fakta pencilan yang saya alami dan rasakan atau ini merupakan fenomena umum. Jadi begini, sepengalaman saya ngajar dari tahun 1997 sampai sekarang dengan beragam jenjang saya pernah alami mulai guru SD, SMP, SMA, sampai sekarang saya ngajar calon guru di sekolah.

Fakta yang saya temui adalah “Banyak Alumnus Pendidikan Guru acapkali terjebak pada ZONA NYAMAN DAN MAPAN” maksudnya? Maksudnya mereka mengajar hanya mengajar sesuai teori kependidikan yang diperoleh, terkadang mengajar tanpa roh – ah ini memang pekerjaan profesional saya, saya mengajarkan begini-begini saja gak perlu susah-susah dan menyusahkan diri saya. Namun, ada juga beberapa alumnus keguruan yang juga idealis tinggi walau sedikit selengan kayak Guru Ann di film ini tapi populasinya sedikit sekali.

Sebaliknya mereka yang putar haluan dari NONDIK tertarik jadi guru, maka idealismenya pun tinggi. Tentu saja sangat sedikit tidak lebih dari 10% alumnus NONDIK yang menetapkan jadi guru walaupun seringkali ada ejekkan Intitute Teaching Bandung atau Institut Pendidikan Bogor, karena beberapa alumni ITB/IPB memang menekuni profesi guru.

Sebenarnya wajar aja sih, mereka dari jalur NONDIK menjadi guru akan melakukan ‘ombak banyu’ dalam mengajar, misalnya mereka yang berasal dari background sains, hanya punya satu hal dalam mengajar “Bagaimana menjadikan anak didiknya mencintai sains seperti ilmuwan”, maka pendekatan pembelajaran laksana sebagai seorang ilmuwan akan dijalankan. Misalnya ketika mengajar tentang mengapung melayang dan tenggelam lalu mengajarkan tentang rambatan bunyi lebih keras terdengar melalui media air atau padat, jangan heran kalau mereka akan ngajak langsung anak2 itu terjun ke kolam renang melakukan eksplorasi. Karena ketika kami belajar sains itulah yang kami lakukan, Ini akan berbeda dengan mereka alumnus pendidikan sains, mereka akan mencari media2 dari internet atau menyusun gambar2 dan video atau melalukan mini simulasi pakai praktikum agar anak paham tentang konsep mengapung, melayang, tenggelam, dan rambat bunyi di air.

Guru “ombak banyu” yang melakukan lompatan-lompatan pendekatan pengajaran pada para siswa akan ditemui pada Sosok Guru Ann dan Guru Song (Silahkan saksikan, gak mau bikin spoiler ah).

Nah, dari segi “IDE CERITA” saya sih jempollah. Berfokus pada Diary Guru Ann, menjadi panduan bagi Guru Song bagaimana mengajar anak2 di rumah kapal dan jatuh cinta pada bayangan yang belum dia lihat. Selanjutnya Guru Song melanjutkan menulis cerita mengajarnya di Buku Diary Ann. Ketika Guru Ann balik lagi ke sekolah kapal dia baca kembali buku diary-nya, guru Ann pun jatuh cinta pada Guru Song yang juga tidak dia lihat. Bagaimana akhir romansa guru Ann dan Guru Song? Nonton di Goplay, ada teks bahasa Indonesianya loh! Dan kayaknya ini bisa jadi tontonan ketika hari TEACHER DAY, filmnya tidak hanya bicara idealisme tapi juga romansa.

Annisa, my little author…

Telepon berdering ketika saya sedang awut awutan di sawah bersama para ikan.

“Bu, ini dari Wahana ada paket alamatnya yg benar blok berapa?”

“Oh iya kami di blok ……. mungkin tak ada orang di rumah, kami sedang ke luar, dititip di pos satpam ya pak!” (Saya merenung, rasanya saya tak memesan barang online dan juga tak ada janji dg kolega kirim dokumen atau barang, suprise dari siapa?)

Wa messeger….

Bu, barangnya sudah saya titip di pos security. Beserta kirim foto barangnya, bersampul hijau. Kiriman dari Annisa…

Annisa ini murid saya ketika mengajar di MI Asih Putera, bakat mengarangnya luar biasa. Saya berhubungan baik dengan keluarganya terutama ibunya, Ibu Ida. Ibu Ida yg mensupport kami ketika kami mengatakan bahwa kami akan membangun MTS sebagai lanjutan MI, kepercayaan Bu Ida dan promosi beliau terhadap sekolah kami membuat kami yg saat itu masih muda2 dan bergelora menjadi kuat dan percaya diri. Annisa, Idham, dan Irfa sangat saya kenal.

Dari bungkusannya saya menebak, isinya adalah buku. Ada rasa senang yg membuncah, ini pasti suprise Annisa membuat buku.

Pulang dari sawah, bersegera saya buka bungkusan, dan tentu tebakkannya benar. BUKU.

Buku berjudul “Menjaring Cahaya: Binaran Hati Ibu Bahagia” Ada 22 penulis yg menulis cerita pendek, dan Annisa penulis ke-2O dengan tulisan berjudul Dia Inspirasiku.

Annisa menceritakan perjuangan ibunya berbagi waktu dan perhatian di sela2 kesibukan karirnya sebagai PNS, yang juga jadi titik balik bagi Annisa untuk menjadi Full Mommy. Saya termasuk yg menyaksikan bagaimana ibu Ida yg senantiasa lembut dan full senyum mendampingi putra-putrinya, juga bagaimana perjuangan beliau menghadapi putri ketiganya Irfa yg saat itu mogok sekolah TK, sampai bikin TK-TK an di rumah agar putrinya bisa beradaptasi. Semuanya saya saksikan, namun ketika Annisa menarasikannya dengan narasi tulis…..sure ini lebih menyentuh hati, tak terasa saya menitikkan air mata juga.

Selamat Annisa sudah menulis dengan baik, semangat terus, saya tak sabar menunggu tulisan selanjutnya.

Man Call Dad or Ahok?

Setelah sekian lama baru sekarang bisa tulis resensinya. Tembus lebih dari satu juta penonton, jumlah ini mengungguli 212 power of love yg hanya ditonton sekitar 360 ribuan penonton. Antusias penonton menyaksikan film ini cukup tinggi tak lepas dari judul film menyematkan kata AHOK.

Setelah menyaksikan film ini, tampaknya judul yg cocok bagi filmnya adalah A MAN CALL DAD! Mengapa?

1) Daniel Manata tampaknya harus banyak belajar akting lagi. Baik Body language maupun instonasi tak mampu menghadirkan sosok Ahok masuk dalam jiwa kita. Beda dengan akting Chew Kin Wah sebagai Kim Nam (Ayah masa tua Ahok) yg mampu memvisualisasikan dg baik sosok ayah. Hasilnya akting Danial kebanting habis sama Chew Kin Wah. Saat Kim Nam meninggal, tontonan pun menjadi sangat hambar. Pemilihan Daniel memerankan Ahok sangat berani karena Daniel tak pernah beradu akting sebelumnya. Mungkin jika Morgan Oey yg memerankannya akan lain ceritanya.

2) Akting Kim Nam muda oleh Denny Sumargo cukup bagus jika, pada eposide ini sangat menonjol perannya dibandingkan peran Ahok sendiri.

3) Alur cerita sendiri memang lebih banyak cerita, hampir 70% saya kira kalau dianalisis wacana berisi sosok ayah yg memberi inspirasi baik quote maupun tindakan pada anak2nya.

Jadi? Karena ini based on true story, kita jadi tahu bagaimana sosok pemimpin yg peduli rakyat itu bisa lahir. Ternyata sumber kekuatan dari sosok pemimpin peduli rakyat lahir karena niat hatinya INGIN MEMBANTU ORANG LEBIH BANYAK. Jika dia hanya seorg kaya dia hanya bisa bantu beberapa org saja, tapi jika dia menjadi seorang pemimpin dia bisa bantu lebih orang banyak dengan kebijakkannya yang pro rakyat.

Jadi? Jadi ya kita pilih pemimpin yg memang niatnya tulus mau bantu rakyat, bukan sekedar menjadikan rakyat sebagai ajang pencitraan.

Japan Film Festival #Bandung

Nah, Hari Sabtu 22-12-2018, saya nonton tiga film. Ayo simak filmnya!

Film pertama The 8 year engagement. Ceritanya based on true story, Hisashi bertemu Mai pertama kali dalam acara perkenalan yaitu segerombolan pria berbincang dan minum di kedai dengan segerombolan wanita. Acara seperti ini di Jepang lazim dilakukan untuk berkenalan mendapatkan jodoh. Tapi ini bukan ‘blind date‘ karena ada seorang pria yg sudah pacaran dg seorang gadis, dan pria itu mengajak teman2nya yg masih jomblo bertemu dengan teman-teman wanita pacaranya yang juga masih jomblo. Jadi pria dan wanita yg udah pacaran lebih dahulu ingin jadi makcomblang bagi teman-teman lainnya. Seperti itulah…

Nah, film ini benar2 menguras air mata. Bagaimana terharunya kita menyaksikan seorang pria yg setia menemani kekasihnya disaat sakit, masuknya antibodi dari ovarium ke otak membuat kinerja otak error, sehingga beberapa memori terhapus termasuk memory ttg kekasihnya. Bayangkan ketika org yg dicintainya sembuh, dia tidak ingat apapun ttg dirinya. Banyak adegan di film ini yg membuat para wanita baper, “Indah dan adem jika punya pasangan kayak gitu……..”

Film kedua berjudul Colour Me True, bercerita ttg seorang assisten sutradara yg senang menonton film jadul, dan mengagumi pemeran wanita pada film tsb. Pada suatu malam tokoh film itu keluar dari film masuk ke dunia nyata yg sudah penuh warna. Ini kayak film2 Disney dimana mickey mouse yg hitam putih masuk ke dunia donald bebek yg berwarna. Imaginasi saya membayangkan sinematography yg mempertahankan dunia hitam putih dalam dunia warna, tapi ternyata tidak. Ini genre-nya bukan kayak gitu. Ini mah genre film romance ala putri salju atau cinderela. Dimana sang putri diijinkan masuk dari dunia film hitam putih ke dunia berwarna dg satu syarat, “Dia akan menghilang kembali jika disentuh oleh lelaki”

Film ketiga berjudul One Cut of The Dead, Saya pikir ini film horor ternyata????? Film komedi. Cerita bagaimana lucunya proses pembuatan film horor. Hahaha jadi selama ini kita dibohongi! Pembuatan film horornya jauh lebih seru daripada film horonya sendiri, hahaha….

Sebenarnya saya ingin nonton Shoplifters (manbiki kazoku – keluarga penguntil)….juga Perfect world tapi saya harus jalan ke kota lain lagi… それから,ありがとう!秋の空 先生: Merry Sensei, Aulia Sensei, and Teh Chiya…たのしかったね。

Chihayafuru – Musubi (ちはやふるー結び) #JFF2018 #Bandung

Pembukaan JAPAN FILM FESTIVAL di Bandung menampilkan Film Chihayafuru, filmnya berkisah tentang Chihaya seorang siswa SMA kelas 3 yg sejak kecil terobsesi bermain Karuta.

Karuta? Diadopsi dari kata Carta atau Card. Ya, film ini mengenalkan budaya Karuta pada kita penontonnya. Saya sendiri baru tahu tentang karuta ini. (Klik Karuta jika ingin tahu ttg karuta ini).

Dalam memelihara budaya, nah Jepang memang jagonya. Dalam permainan karuta para pemain mencocokan antara kartu dg puisi yg dibacakan. Puisi dikumandangkan, kemudian mereka harus memilih kartu yg cocok dg isi puisi itu. Kurang lebih begitu. Indera mendengar dan melihat serta kecepatan pikiran mengolahnya itulah yg diperlihatkan pada permainan ini.

Konon permainan ini sudah ada sejak zaman Heian sekitar 794-1185 (abad ke-8) bayangkan? Tradisi ini sudah sangat tua, dan tetap terpelihara sampai kini, masuk abad 21. Keluarga Jepang biasa memainkannya pada perayaan tahun baru. Kartu puisi penuh huruf kanji, tapi kartu yg dimainkan hurufnya hiragana jadi anak2 kecil pun bisa main. Bayangkan permainan ini sudah 13 abad atau 1.300 tahun? Puisi yg sama? Pantas saja para pemain dalam Chihayafuru berkata “membuat puisi yg bisa bertahan sampai 1.000 tahun”

Filmnya? Jika bicara tentang “alur” atau istilah kita “keramean dari filmnya” …..ini ya film anak2 SMA sebuah klub ekstrakurikuler yg bekerja keras masuk ke kompetensi nasional ditambah lagi ancaman tutupnya klub karena peminatnya makin sedikit. Halangan memenangkan kompetensi nasional muncul juga karena urusan HATI “cemburu” jika melihat alur saja.

Namun film ini sesungguhnya memperkenalkan BUDAYA KARUTA budaya yg usianya sudah 1.000 tahun. Terus terang saya takjub, permainan ini bisa mempertahankan budaya puisi Jepang. Tadi saya agak khawatir ini nyambung gak ya tetiba nonton part-3. Ternyata nyambung juga, karena saya lebih tertarik pada budaya yg ada di dalamnya, dibandingkan alurnya. Saya menganggumi “kok bisa ya kepikiran membuat permainan ini sehingga puisi bisa bertahan lama sampai 1.000 tahunan.

Jadi ingat, sebagai org sunda buhun kita punya banyak pupuh yg syarat dg banyak makna. Dan budaya pupuh ini makin meluntur… salah satu pupuh favorit waktu saya kecil adalah….

Budak leutik bisa ngapung
Babaku ngapungna peuting
Ngalayang kakalayangan
Neangan nu amis-amis
Sarupaning bungbuahan
Naon bae nu kapanggih

Ari beurang ngagarantung
Eunteup dina tangkal kai
Disada kokoreakan
Cing hempek ku hidep pikir
Nu kitu naon ngaranna
Lolong lamun teu kapanggih

Namun sayang pupuh kesayangan ini sekarang bisa dirusak oleh situasi PILPRES! Karena jawaban pupuh itu adalah ………

SEBAGAI CATATAN AKHIR SAYA BENCI HIRUK PIKUK PILPRES SAAT INI, dimana kaum gerakan politik ideologi islam transnasional bersatu dengan gerakan2 NEO NII, mengobrak-abrik hati dan pikiran generasi muda Indonesia sehingga generasi muda terbius dalam gerakkan #gantiPresiden #gantiSistem #antiPancasila yg pada akhirnya destruktif terhadap pembangunan Indonesia. Generasi muda yg terbius aliran ini #gahar dan #emoh terhadap budaya Bangsa sendiri. Maka tepatlah ungkapan dari Chelsa Islan “SAYA BERPESAN PADA GENERASI MUDA UNTUK TETAP MERAWAT BUDAYA INDONESIA DAN MENJAGA DNA INDONESIA YG MENGHARGAI KEBINEKAAN”

Jadi, sederhana Indonesia sudah merdeka, mari berbahagia dg mengisi kemerdekaan dan merawatnya, tunjukkan prestasi. Mari berbahagia dan hidup secara damai di Indonesia tercinta.

Bagian III: Menjadi orang berkarakter dan berbudaya di Jepang

08_04_18 13.30 Office Lens

Bagian III dari buku ini karya teman saya Murni Ramli ini membahas tentang teknologi, pendidikan, dan karakter moral.  Bahasan disajikan dalam 10 bab mulai bab 7 sampai dengan bab 17.

Tentang teknologi, hal yang menarik dikemukan oleh penulis adalah “Jepang menyiapkan dahulu budaya sebelum membangun infrastruktur dan teknologi. Pada zaman Edo masyarakat Jepang melakukan revolusi mental menciptakan sosok berdisiplin tinggi dalam penggunaan waktu, kerja keras, dengan karakter seperti ini lahirlah teknologi seperti pedang, keramik porselin, boneka robot dan lainnya. Namun teknologi juga mengubah budaya masyarakat Jepang.  Misalnya bagaimana kehadiran shinkansen telah mengubah pola hidup masyarakat menjadi serba cepat, mengakibatkan pola makan juga serba cepat, waktu makan dipercepat menjadi 10-15 menit agar pada siang hari, pada saat jam kerja tidak mengantuk.  Pola hidup serba cepat memerlukan kepraktisan, berdasarkan kebutuhan ini lahir teknologi baru yaitu makanan serba instan.

Bagaimana warga Jepang bisa menjadi warga negara yang tertib? halaman 202 penulis menuliskan “Tahun 1960-an, awalnya penerapan hukum lalu lintas dilakukan dengan kekerasan misalnya dengan menampar atau memukul warga yang melanggar.  Hukuman keras dihilangkan ketika masyarakat Jepang terbiasa mematuhi aturan.  Kepatuhan atas aturan ini juga dicapai karena proses pendidikan moral dan karakter dimasukan ke sekolah.

Bagaimana pendidikan moral dan karakter dibelajarkan di sekolah? Bagaimana semesta mendukung moral dan karakter peserta didik? Penulis memaparkan sebagai berikut:

  1. Tiga dimensi pendidikan di Jepang: tubuh-jiwa-otak.  Ketiga dimensi diberikan, namun tidak rata, diberikan sesuai tingkatannya. Makin tingkat atas porsi makin besar untuk otak, makin tingkat bawah porsi lebih besar untuk tubuh.  Ini sebabnya di tingkat TK anak-anak lebih banyak bermain olah raga dari mulai naik titian, meloncati penghalang, dan gerak fisik lainnya.
  2. Pendidikan prilaku dilakukan dengan pembiasaan, mengucap sambil mengerjakan,  mengapa dilarang-mengapa harus begini, menempel slogan, life skill… (pada halaman 292-293 penulis menyajikan tabel tema2 pada pelajaran life skill untuk SD), budaya membaca (jangan kaget satu bulan buku siswa Jepang membaca lebih dari 16 buku per bulan).  Buku biografi tokoh merupakan buku yang banyak ditulis untuk membangun karakter.
  3. Karakter di mulai dari orang dewasa.  Orang dewasa menjadi contoh bagi anak-anak.  Anak-anak dan orang dewasa mempunyai pemahaman yang sama.  Pemahaman didasarkan pada manfaat yang mereka rasakan yaitu kenyamanan.  Jika anak dan orang dewasa di Jepang ditanya “mengapa harus antri?” jawaban mereka karena kalau tidak antri akan merugikan orang lain dan suasana menjadi kacau.  Mengapa harus bersih? karena bersih membuat mereka tidak cepat sakit dan sakit membuat mereka menderita karena tidak bisa beraktifitas.  Tidak ada jawaban anak dan orang dewasa yang menyebutkan karena alasan agama atau peraturan, semuanya atas kesadaran dan manfaat yang mereka rasakan.
  4. Fasilitas mendukung pembangunan karakter. Tidak ada fasilitas umum yang dicorat-coret oleh warga, karena di setiap fasilitas dipasang CCTV sehingga pelaku dan perusak fasilitas umum akan mudah dibekuk polisi.  Karakter 3R muncul karena setiap tempat umum disediakan tong sampah 4 jenis.
  5. Sistem kemasyarakatan yang berjalan sangat baik.  Supaya masyarakat antri ketika masuk kereta, maka jalur-jalur penanda antrian dibuat dan kereta berhenti tepat di jalur-jalur tersebut tanpa meleset sedikitpun.
  6. Orang sekampung turut bertanggung jawab atas pendidikan anak-anak. Ada kegiatan dimana para orang tua membuat komunitas membantu anak-anak agar dapat bersekolah dengan baik.  Misalnya komunitas ini membantu anak yang terlihat kurang sehat di sekolah, ternyata anak tersebut tidak pernah sarapan karena orang tuanya pergi bekerja pagi-pagi sekali.

Halaman 327-347 menceritakan lebih menarik bagaimana studi kasus untuk contoh-contoh pembelajaran karakter ini di sekolah.

Pada persekolahan penulis juga menjelaskan kurikulum di Jepang dan bagaimana rapor di Jepang yang bersifat kualitatif terutama di tingkat dasar, tidak ada nilai-nilai yang berupa angka.  Rasanya membaca sendiri bukunya lebih menarik karena disertai dengan contoh-contoh, sayangnya paparan dari beberapa deskripsi tersaji tersebut akan sulit terbayangkan jika kita sendiri belum pergi ke Jepang dan melihat langsung kehidupan di sana.  SELAMAT MEMBACA DAN MENIKMATINYA!

Serial Kehidupan di Jepang: Bagaimana guru mengajar pendidikan moral?

PIC_0905.jpeg

Dari mana semua sikap dan karakter orang Jepang dibentuk? Salah satunya dari asupan pengetahuan selama di sekolah melalui pembelajaran moral.  Pembelajaran moral diberikan sebanyak satu jam setiap minggu.  Satu jam setara dengan 50 menit.  Bagaimana sekolah mengelola satu jam ini?  Buku moral pegangan peserta didik berupa cerita-cerita moral harian.  Namun bukan sekedar cerita, tetapi cerita yang menimbulkan konflik kognitif.  Guru menyampaikan cerita itu di kelas, bagaimana cara guru menyampaikannya? Inilah pengamatan kami pada pembelajaran moral di SD Afiliansi Toyama University.

Apersepsi: Guru mengingatkan pengalaman pribadi peserta didik.  

Guru :  Pernahkah kalian mengalami berjanji dengan seseorang, dan orang itu melanggarnya? Bagaimana perasaan kita saat itu?

Peserta didik: Sedih, kok bisa gitu!

Guru:  Hari ini kita akan membahas mengenai hal ini.  Silahkan maju ke depan empat orang. Satu orang sebagai narator, satu orang berperan sebagai Kasumi, satu orang berperan sebagai Sakura, dan satu orang berperan sebagai ibu Kasumi.  Guru meminta peserta didik yang telah maju untuk membacakan adegan 1 dari cerita Buku Harian Sakura.  Peserta didik yang lain pun membaca buku masing-masing.

Bagian 1. Buku Harian Sakura

Hari Jumat pulang sekolah janji dengan Kasumi pergi ke festival Yosakoi.

Kasumi : Hari ini kan ada festival.  Temanku ikut menari pada festival Yasokai dari jam enam.  Kita lihat sama-sama Yuk!

Sakura: Ayo…ayo…jam berapa kita ketemu?

Kasumi: Ibuku mungkin harus pergi bekerja, saya akan tanya dulu ibu, nanti saya telepon ya!

Sakura: Baiklah! saya tunggu telepon ya!

Tiba di rumah pukul 4:30.  Menyelesaikan PR di kamar sampai pukul 5 lebih gak ada telepon dari Kasumi.  Di tanya ke Ibu pun katanya dari tadi telepon tidak berdering. Karena merasa aneh saya telepon ke rumah Kasumi.

Ibu Kasumi: Kasumi sekarang sedang disuruh belanja, seharusnya sudah pulang…

Sakura: Kalau begitu tolong sampaikan bahwa saya menunggu di taman biasa jam 5.30.

Bersiap-siap, kemudian jam 5.30 pergi ke taman, Ksumi tidak datang juga.  Waktu terus berlalu, semakin mendekati jam 6, acara Yosakoi akan dimulai, kalau tidak cepat tidak akan keburu.  

Sakura: Ngapain sih Kasumi, dia sendiri yang ngajak, janji menelepon gak menelepon, datang ke taman juga tidak.

Karena Kasumi tidak datang, akhirnya Sakura memutuskan pergi ke festival sendiri. Di perjalanan ketika melihat para festival, …di sana ada Kasumi.  Kasumi menyapa saya.

Kasumi: Sakura! maaf ya saya ……….!

Sambil pura-pura tidak kenal, saya mengomel dalam hati. 

Sakura: Apaan sih, udah melanggar janji, sekarang mau ngapain lagi. Udah! Saya gak mau ngomong lagi sama Kasumi.

Guru menanyakan kepada peserta didik. “Sakura marah kepada Kasumi, bagaimana menurut anak-anak?”

Peserta didik ada yang menjawab kasihan Sakura,  Kan Kasumi juga punya alasan….

Guru kemudian meminta lagi tiga orang peserta didik untuk maju ke depan.  Tiga orang berperan sebagai narator, Kasumi dan Ibu Kasumi.  Mereka membacakan Buku Harian Kasumi.  

Bagian 2. Buku harian Kasumi.

Hari Jumat pulang sekolah, janji dengan Sakura pergi ke Festival Yasakoi.  Sampai rumah pukul 4.30, pas mau nanya ibu, ibu malah minta tolong saya untuk berbelanja.

Ibu: Kasumi, bisa tidak cepat tolong ibu berbelanja! ibu lagi tanggung, ini tidak bisa ditinggalkan.

Kasumi: Aduh bagaimana ya? Telepon Sakura ah, nanti mungkin agak telat. 

Saya coba telepon Sakura, tapi tidak ada yang mengangkat.  Apa boleh buat saya cepat-cepat pergi berbelanja. Supermarket sangat penuh, ngantri lama di kasir.  Pada saat keluar supermarket, waktu sudah cukup lama berlalu.  Saya cepat-cepat pulang ke rumah.  Sampai rumah ibu bilang….

Ibu:  Wah lama juga ya.  Tadi Sakura telepon, katanya dia menunggu di taman biasa jam 5.30.

Kasumi:  Wah kacau, saya membuat dia menunggu, saya harus cepat-cepat.

Saya lari tergesa-gesa keluar rumah menuju taman, tapi Sakura tidak ada.  

Kasumi: Apa sudah duluan ya? Tetapi kok dia seenaknya menentukan jam ketemuan sendiri secara sepihak.  Saya juga kan udah buru-buru.

Saya menunggu sebentar di Taman, tapi karena waktu parade dimana teman saya ikut menari sudah tiba, saya pergi ke tempat festival.  Di perjalanan bertemu sakura.

Kasumi: Sakura! maaf ya,….saya……!

Saya sudah mencoba untuk minta maaf tapi Sakura malah buang muka. 

Kasumi: Saya juga kan punya alasan datang terlambat. Kan gak ada salahnya dia mendengar alasan saya dulu.  Ya, sudah saya gak mau ngomong lagi sama Sakura.

Guru menanyakan kepada anak-anak, “Bagaimana menurut kalian mengenai tindakan Sakura?”

Peserta didik ada yang menjawab wajar kalau marah, gak betul kalau marah tanpa mendengarkan dulu alasannya.

Guru kemudian menyakan kepada peserta didik, “Bagaimana caranya agar hubungan mereka tidak retak?”

Peserta didik ada yang menjawab menelepon dengan baik, jangan cepat marah dengarkan alasan orang lain.

Guru mengingatkan kembali kehidupan diri sendiri masing-masing, menyadarkan perlunya berdiri di pihak orang lain atau berpikir dari sudut pandang orang lain, dan tenggang rasa.

Guru mennanyakan pada peserta didik, pernah tidak mengalami kejadian serupa? 

Dua orang peserta didik menceritakan pengalaman mereka.

Guru kemudian menanyakan, bagaimana caranya agar tidak terjadi permusuhan seperti cerita Sakura-Kasumi, apa yang sebaiknya dilakukan. Guru meminta peserta didik menuliskan pendapatnya pada buku mereka.  Kemudian mempresentasikan jawaban di depan kelas dan didiskusikan.

Hasil presentasi dan diskusi disimpulkan bagaimana meningkatkan tenggang rasa, jalan cepat marah, berusahan mendengarkan orang lain.

Pembelajaran moral yang disajikan tema: Salah Paham.  

Target: Menumbuhkan prilaku atau hati yang dapat memberikan tenggang rasa, sehingga dapat berpikir atau melihat suatu hal dari sudut pandang orang lain dengan memikirkan mengapa terjadi kesalahpahaman antara Sakura dan Kasumi.

Keterkaitan dengan kurikulum pembelajaran moral:  Memiliki hati tengang rasa kepada siapapun, berlaku ramah berdiri di pihak orang lain atau memahami sudut pandang orang lain. 

Bagian II: Menjadi orang berkarakter dan berbudaya Jepang

08_04_18 13.30 Office Lens

Ini bagian kedua dari tulisan pertama, bagian kedua akan membahas bab 4-6 pada buku karya Murni Ramli.  Bagian ini akan membahas dari aspek geografi dan sosial masyarakat Jepang.

Kita senantiasa berpikir bahwa penduduk Jepang itu cuma sedikit, padahal penduduk jepang itu 1/2 dari penduduk Indonesia loh, yaitu sekitar 127 juta terbagi menjadi 47 prefecture (Indonesia sekitar 250 juta, terbagi dalam 34 Propinsi), dengan 5 pulau besar (Hokaido, Honshu, Shikoku, Kyushu, dan Ryuku) dengan 35.000 pulau kecil (Indonesia punya 14 pulau besar dengan jumlah pulau kecil 17.503).

Ada tiga suku di Jepang yaitu Yamato (dominan), Ainu, dan Ryukyuan.  Kita dulu mengenal orang Jepang orang kate karena pendek2, Murni Ramli pada bukunya halaman 105 menuliskan pada masa sekarang rerata lelaki jepang umur 30 mempunyai tinggi 171,4 cm sedangkan wanitanya 158 cm (Lebih tinggi dari hasil penelitian tinggi lelaki Indonesia tinggi 162,4 cm dan perempuan 151, 3 cm).

Orang Jepang selain karakter fisik yang hampir sama, juga mempunyai karakter sikap yang sama.  Baik berdasarkan opini kebanyakan orang yang bergaul dengan orang Jepang, maupun pada faktanya beberapa sikapnya adalah: jujur, disiplin, detail dalam berkarya, tidak mau merepotkan orang lain, dan pekerja keras.  Pertanyaan kita kemudian apakah ini sikap atau tingkah laku yang lahir secara genetis? Bukan! Penulis memaparkan pada halaman 111 pada zaman Edo, Taisho, dan Meiji orang Jepang ternyata bukanlah komunitas disiplin dalam bekerja, Misthubishi melaporkan tahun 1898 tingkat absensi diperusahannya 21%.  Menghargai waktu,  pada era sebelum perang Jepang juga sama dengan Indonesia, kereta sering terlambat.   Penulis memaparkan disinyalir kebiasaan ini muncul karena pameran tepat waktu dan efesiensi yang silakukan oleh Toyko Educational Museum.  10 juni 1920 ditetapkan secara nasional waktu dalam sehari.  Ada beberapa sifat lain orang Jepang diantaranya adalah tertutup (uchigawa & sotogawa), senioritas, menjaga perasaan lawan bicara … ada hal yang menarik dari sikap orang jepang yaitu:

Mencintai keharmonisan, kondisi damai, dan tidak suka konflik diistilahkan dengan heiwa. Sikap ini menjadikan orang Jepang tidak suka jika dalam suatu tim ada yang merasa lebih unggul dan dia mau menunjukkan diri unggul dengan menganggap teman lainnya saingan atau berkompetisi.  Orang semacam ini akan membahayakan keharmonisan tim, sehingga harus diketok dalam pepatah jepang ada istilah “deru kui wa utare” [paku yang menonjol harus diketok]. Efek dari ‘heiwa’ ini mereka menjadi orang yang rendah hati dan sederhana. Bukan pemandangan aneh para dosen di Jepang menggunakan sepeda ke Kampus, kecuali dosen yang rumahnya berbeda kota. Menggunakan tas yang sudah ditambal berkali-kali karena robek.  Tidak hanya para dosen, sikap sederhana juga ditunjukkan oleh para anggota dewan di Jepang.  Kursi-kursi yang mereka gunakan melapuk dan menua, warna sandaran dan tempat duduk punsudah memudar. Semua dibiarkan saja dari sejak gedung parlemen berdiri, mungkin ini menjadi bukti bahwa mereka benar2 memperjuangkan rakyat.

Tampaklah bahwa sikap bekerja masyarakat Jepang bukan lahir dari genetik, namun sebuah proses yang panjang membentuk sikap tersebut.  Paling tidak sejak revolusi Industri atau perang dunia mereka menginisiasi sikap bekerja disiplin, menghargai waktu, dan bekerja semangat.

Beberapa sikap lainnya lahir dari agama Budha atau ajaran Kong Hu Chu seperti heiwa, hidup sederhana, dan menjaga perasaan orang lain.  Ada juga sikap yang memang lahir secara naluriah misalnya senioritas dan tertutup.

Namun beberapa sikap orang Jepang pada generasi milenia beberapa mulai memudar, misalnya sifat sederhana dan gambarimasu (kerja keras).  Generasi di Jepang pada zaman milenia penulis membaginya menjadi 8 generasi yaitu posmo, ojoman, arubaito, komunitas terpelajar, diam & cuek, konsumtif, otaku, dan neet & Freeter. Tentang kondisi sosial generasi milenia ini diuraikan panjang lebar pada halaman 171-192.

To be continue ke bagian III tentang Teknologi dan Pendidikan di Jepang.

 

 

 

Bagaimana Jepang menciptakan manusia berkarakter dan berbudaya?

08_04_18 13.30 Office Lens.jpg

Bagian I: Fondasi pembangunan karakter di Jepang.

Saya dapat kiriman buku dari sahabat saya Murni Ramli judul bukunya “Menjadi Orang Berkarakter dan Berbudaya di Jepang”  Buku ini menjawab pertanyaan “Bagaimana Jepang menciptakan manusia berkarakter dan berbudaya?”  Tentu saja dengan perspektif sebagai orang indonesia.  Bukunya mengkaji secara lengkap dari mulai fondasi sampai dengan interior didalamnya.

Dua bab pertama dari buku memaparkan fondasi dari penciptaan karakter manusia jepang.  Fondasi dari pembangunan karakter di Jepang itu apa? Penulis memaparkan bahwa pembangunan karakter di Jepang adalah proses panjang dari mulai era Tokugawa (sekitar abad ke 16 M tepatnya 1603-1867).  Setiap jaman pemerintahan Jepang sangat peduli dengan pendidikan moral. Pendidikan moral merupakan sarana membentuk karakter orang-orang Jepang.  Jika zaman Edo sampai dengan Meiji pendidikan moral masyarakat Jepang dipengaruhi oleh Agama yang berkembang di Jepang yaitu Budha Shinto atau Konfusianisme (Kong hu Chu).  Namun setelah perang dunia kedua, dengan masuknya pengaruh AS, pendidikan moral orang di Jepang pun dipengaruhi oleh teori-teori barat tentang moral seperti Piaget, Kohlberg, … Kini pengaruh teori asia timur dan barat disatukan oleh Pakar Pendidikan Moral, dengan rumusan aspek kesadaran moral meliputi empat hal yaitu (1) Kesadaran pribadi, (2) hubungan dengan orang lain, (3) hubungan dnegan masyarakat/kelompok, (4) hubungan dengan alam/dunia.  Pendidikan moral di Jepang setelah perang dunia kedua mempunyai misi “menumbuhkan individu yang akan menjadi masyarakat dan warga negara demokratis dan damai, dengan menghapuskan unsur-unsur perang dan kepatuhan pada Kaisar”.

Sekilas rumusan aspek moral ini sama dengan rumusan dalam islam tentang tugas pokok manusia yaitu: Hambluminnalloh, Hablumminnannas, dan habluminnaalam.  Namun Jepang tidak memasukkan hubungan dengan tuhan sebagai sebuah landasan pendidikan moral.  Ini semua karena pemerintahan Jepang tidak menetapkan satu agama sebagai keyakinan mayoritas penduduknya, agama adalah keyakinan pribadi tidak harus diurusi pemerintah. Kebijakan ini menyebabkan tidak ada data jumlah penduduk beragama tertentu di Jepang.  Dan tentu saja tidak ada kolom agama dalam setiap form identitas di Jepang.  Kebijakan ini membuat masyarakat Jepang tidak fanatik pada agama tertentu, ketika lahir seorang anak akan diadakan upacara sesuai agama Shinto, ketika meninggal dia akan dikremasi sesuai agama budha, beribadah di rumah altar budha dan shinto ditempatkan berdampingan, dan ketika menikah akan merasa keren (Kakoi) dengan menikah di Gereja.  Maka ketika orang-orang jepang di Tanya apa agama kamu? lihat ini: THAT JAPANNESE MAN YUTA . That’s Jepang! Seketika saya pun teringat, lagu John Lenon “imagine no religion…living life in peace!” Tampaknya John Lennon terinspirasi dari Yoko Ono isterinya yang berasal dari Jepang ketika membuat lirik ini.

To be Continue, bagian selanjutnya akan dijelaskan tentang bagian II: Geografi, Sosial Budaya, dan Teknologi di Jepang.

 

Sabtu bersama Bapak 


Walau disajikan buat film lebaran tapi Baru sempet nonton, maklum saya lebaran di kampung gak ada bioskop.  Dan kesannya “Filmnya lebih seru dan asyik!!”

Jika ada orang yg kecewa, “Kok, filmnya gak seperti novelnya?” Nah, baru kali ini saya menikmati nonton film setelah baca novelnya.  Kalau gak percaya silahkan aja buktikan sendiri😝.

Ok, dari baca novelnya saya suka ide ceritanya.  “Menghadirkan sosok Ayah dalam mendidik anak”.  Walau sosok ayah telah tiada, tapi petuahnya hadir sepanjang masa, sampai akhir masa melepaskan ke-jomblo-an anaknya.  Sungguh Brilliant ide ceritanya, dan jempol buat Adhit.  Dalam pendidikan keayahbundaan kita semua mafhum bagaimana kehadiran sosok ayah dan ibu tak bisa terganti dengan apapun.  Kondisi single parent akan membuat pincang kepribadian anak.  Nah, ide mem-video-kan petuah2 ayah, diputer tiap sabtu, ini bener2 ide cemerlang.  

Selain alur utama dan ide utama “menghadirkan sosok ayah”, masih ada dua cerita lagi.  Pertama, konflik rumah tangga antara Satya-Risa yang bikin merengut. Kedua,  usaha Cakra mengakhiri ke-jomblo-annya yang bikin ketawa. Menonton film ini kita dihadiahi banyak QUOTE yg membuat kita berfikir keabsahan logika umum selama ini.  Misalnya umumnya menikah itu tujuannya saling melengkapi, pasangan satu menyempurnakan pasangan lainnya. Lewat dialog Cakra pada Ayu justeru “sebelum menikah haruslah mematutkan diri, menyempurnakan diri apakah layak menjadi imam bagi pasangannya?”   

Bagi yang belum nonton, ada baiknya menyiapkan catatan, karena akan banyak quote di film ini, hehehe. Mungkin filmnya jadi terkesan menggurui ya? Namun kesan itu akan pupus dengan kenikmatan akting Cakra, Wati, Firman yang sungguh kocak. Juga kematangan akting Acha dan Ira Wibowo. 

….dari ide cerita juga rangkaian cerita walau tidak didedikasikan sebagai film religi atau film berlabel islami, ini film lebih islami daripada film yang  berlabel islami namun alurnya seputar percintaan segitiga.  Memang cocok banget film ini disajikan di moment lebaran.

Oh ya hal yang menarik dari film ini adalah ….membiarkan gambar yang berbicara.  Tidak ada satupun tokoh yang mengungkapkan apa penyebab kematian ayah Satya-Cakra, tapi dari surat yang diterima kita tahu bahwa apa penyebab kematian ayah mereka.  Lalu tidak perlu mengungkap dengan banyak kata “alasan religius” kenapa Cakra ngebet sama Ayu…cukup dengan menggambarkan dengan sepasang sepatu terongook di rak sepatu Mushola kantor.  

Satu lagi yg bikin jempol…. Setting 1990-an sangat diperhatikan pada film ini.   film tidak abai sama setting perangkat dan teknologi yg melatari tahun kronologis.  Detail penggunaan dari kaset ke flashdisk bukan sekedar perangkat tapi jadi makna sebagai sebuah film bergaya flashback.

Penasarankan? Kalau gitu silahkan menonton!