Terjerat dalam kelompok pengajian Radikal

Pertanyaan yg sering saya dapatkan adalah “Kok bisa belasan tahun ikut kajian dan tidak merasa bahwa itu sebuah kesalahan karena menentang NKRI PANCASILA?

“Pengajian radikal adalah pengajian ideologis yg ingin mengubah “dasar/akar/radical” sebuah negara. Bahasan ini radikalisme dalam pengajian islam berdasarkan pengalaman dimana saya pernah terjebak didalmnya saat mengikuti kajian Rohis SMA, Assistensi Agama Islam PT, Badan Kerohanian Islam PT, dan berlanjut setelah selesai kuliah…

Alasannya, kenapa sulit melepaskan diri dari kajian yg jelas-jelas ingin memgganti Pancasila dan menjadikan NKRI sebagai negara bagian kekhilafahan atau bagian dari Negara Serikat Muslim (Jamiatul Muslimin)

Pertama-pertama mengkaji tentu tidak langsung disampaikan anti pancasila. Tapi disampaikan hal-hal yg memperkuat iman. Misalnya kajian yg pernah sangat sebentar saya ikuti sekitar 1 tahun, materi awalnya ma’rifatullloh, marifatul rasul, ma’rufatul quran….cek hapalan, ngaji quran, shalat lail…tentu saja sebagai org yg ingin menjadi lebih baik tertarik memperbaiki aqidah dan amal ibadah. Lalu kajian yg saya ikuti selama belasan tahun mengawalinya dengan thariqul iman yang isinya rukun iman.

Kedua, setelah pondasi aqidah dirasakan kuat. Mulailah memperkuat makna laa ilaha illa lloh. Dilarang menuhankan hal lain selain alloh swt, maka haram menuhankan pancasila. Mulai memperkuat bahwa Alloh swt sbg kholiku wa mudabirru, makna adalah pembuat hukum, manusia tidak boleh membuat hukum. Maka pekerjaan pembuat hukum seperti anggota DPR/MPR adalah haram. Demokrasipun menjadi haram karena menyerahkan pembuatan hukum pada rakyat. Sampai di sini kita menyadari bahwa kajian ini mengancam NKRI PANCASILA. Kita sadari juga logika mereka yg kadang susah dimengerti dan tdk rasional misalnya “Manusia dilarang membuat hukum sendiri yg bersumber dari akalnya” Lalu kita tanya, lalu bagaimana mengatur hidup agar aman, tertib, damai, sejahtera tidak semua hukum ada dalam al quran dan assunah. Misalnya bagaimana aturan buang sampah, lalu lintas, tata kota? Mereka jawab harus lewat “ijtihad” Kemudian kita tanya, “Ijtihad bukannya menggunakan akal manusia juga?” Mereka menjawab, “iya memang ijtihad pakai akal manusia, namun rujukan ijtihad adalah al qur’an dan assunah” Jika dilanjutkan dg pertanyaan “namun pendapat tentang diri manusia terbagi dari hajatul udhowiyah dan garizah itu juga murni pengamatan mujtahid seorang manusia apa bedanya mujtahid ini dengan teori Mashlow?” Maka jawaban akan muter2 bahwa mujtahid tersebut mengkaitkan dg al quran dan assunah karena dia ulama sebagai pewaris nabi. Jika kita tohok dengan pertanyaan, “NKRI PANCASILA juga hasil ijmak ulama, para ulama yg tentu mempertimbangkan dg cermat ketika menerima NKRI PANCASILA” …. maka jawabnya bisa jadi dua yaitu 1) ulama itu bukan ulama golongan kita atau 2) ulama itu belum selesai perjuangannya untuk meng-kaffah-kan syariat islam di bumi indonesia. Jadi, tahapan ini membuat peserta teryakinkan bahwa perjuangan mereka menumbangkan NKRI PANCASILA adalah sah secara hukum islam dan bagian dari jihad.

Ketiga adalah menguatkan “ruh jamai'” apa itu ikatan antar anggota pengajian yg melebihi ikatan antar anggota keluarga. Ini membuat org menjadi sangat terikat bahkan saling guyub membantu finansial. Sebagai makluk sosial, hal wajar dan manusiawi terjebak di sini ketika merasakan nikmatnya ruh jamai’.

Keempat menjebak dalam liqo atau halaqoh seminggu sekali wajib hadir. Liqo atau halaqoh ini ibarat wadah cuci otak. Selama seminggu akan banyak pemikiran dan informasi masuk dari sana dan sini karena interaksi manusia dengan manusia juga dengan media berita. Liqo/halaqoh akan mendiskusikan isu2 itu dari sudut pandang kelompoknya sehingga setelah liqo/halaqoh sudut pandang menyatu lagi. Istilahnya liqo/halaqoh adalah cara menyamakan pemikiran agar satu langkah. Makin sering tidah hadir ke liqo/halqoh mingguan makin jauh dari pemikiran dan gerak kelompok ini. Lama2 akan keluar dari kelompok ini. Maka kehadiran dlm liqo/halaqoh secara dawam menjadi indikator tetap atau dikeluarkan dari kelompok ini. Bagi org2 yg tekun dan gigih, akan selalu hadir kegiatan liqo/halaqoh, akibatnya akan makin sulit lepas dari gerakkan ini.

Empat inilah alasan utama mengapa seseorang sulit lepas dari sebuah gerakkan radikal walaupun dia tahu bahwa gerakkan yg diikutinya mengancam NKRI PANCASILA dan perjuangnya melalui penyebaran opini umum yg bersifat provokasi dapat membuat perpecahan, dhoror, bahkan kerusakan di tengah masyarakat muslim. Wallohualam bi sawab.

Radikalisme dan cara berpikir linier kasualitas

Dimana langit dijunjung disitu bumi dipijak, adalah salah satu pribahasa Indonesia, mejadi pesan turun temurun, termasuk oleh WALI SONGO yg menyebarkan islam di Indonesia.

Pada kaum muda (sekarang ada juga kaum tua) yg sedang mencari jati diri, seringkali bertemu kajian yg mengamggap NKRI PANCASILA sebagai THOUGUT atau PRODUK KAFIR.

Kajian seperti ini menanamkan logika linier dan kasualitas yg mengarah pada radikalisme bahkan terorisme, seperti apa itu?

Laa ila ha illaloh, menjadi landasan aqidah ‘ilah’ sesuatu bukan dari Alloh swt dianggap musyrik termasuk pancasila sebagai produk manusia. Karena bukan produk Alloh swt maka org2 yg mengemban dan percaya pada pancasila disebut orang kafir.

Kajian radikal seperti ini akan menggelincirkan pada tindak terorisme, ketika mereka berpikir Orang kafir halal darahnya, maka melakukan bom bunuh diri dg korban masyarakat Indonesia baik muslim atau non muslim dianggap Jihad memerangi org kafir.

Benarkah? NKRI PANCASILA adalah hasil ijmak ulama Indonesia 1945, ulama dari Komponen MUHAMMADIYAH, NU, Masyumi, dll menyepakatinya demi kemashalahatan dan persatuan indonesia. Apakah para ulama tersebut Thougut dan Kafir? Apakah kalian tidak percaya pada ulama?

Tahun 50-70 an, di Indonesia sebagian ulama mencoba kembali mendirikan NII, ingin mengembalikan sila 1 dg ketuhanan yg maha esa sesuai Syariat Islam. Apa yg terjadi saat itu? Pecah perang saudara antara TNI vs TII yg korbannya rakyat. Rakyat ketakutan kena peluru nyasar sampai sembunyi di lubang2. rakyat merugi karena hasil panennya dijarah anggota TII yg kehabisan stok pangan. Perjuangan ini memberikan dhoror pada masyarakat, apakah kemudian kita akan mengulanginya dengan mendengungkan NKRI BERSYARIAH?

Jamiatul Islamiyah adalah pemikrian ulama Ikhwanul Muslimin, pun Khilafah adalah pemikiran ulama Hizbut Tahrir. Mereka berijtihad mengambil fakta2 di wilayah Timteng tempat mereka mukim. Fakta kekhilafahan itu dekat dg mereka. Tentu pendapat mereka para ulama ini adalah pendapat islami.

Bagaimana jika pendapat ini diimport di Indonesia? Dan bergerak mengubah tatanan yg sudah menjadi IJMAK ULAMA 1945? Maka suatu hal yg wajar jika NU bergerak mempertahankan ijmak ulama 45.

Perspektif Jamiatul Muslimin atau Khilafah dapat dipandang sebagai khasanah keilmuan islam, ragam ijtihad para ulama (terutama timur tengah) berdasarkan perspektif ketatanegaraan. Namun ketika melakukan provokasi dan pergerakan TSM (terstruktur, sistemik, masif) sambil meng-kafir2-kan dan men-thougut2-kan juga mem-bid’ah2-kan hasil kesepakatan para ulama 1945. Maka sesungguhnya anda2 inilah yg sedang menabur perpecahan dan mengoyak persatuan Indonesia.

Sebagai bagian dari Warga Negara Indonesia. Mari hargai perjuangan para wali songo dan para ulama yg telah berijmak tahun 1945. Hiduplah dg menjaga persatuan dan perdamaian Indonesia.

Wallohualambisawab

#RIP Cebong dan Kampret

Rasanya udah lama gak menulis pandangan politik. Pertemuan 13 Juli 2019 membuat saya bergairah menulis lagi. Sebelum nulis berdo’a dulu ah…. “Semoga peristiwa 137 menjadi lonceng kematian umpatan Cebong dan Kampret yang terus menerus mewarnai media sosial sejak 2014” Aamiin yra.

Dari awal saya tak pernah meragukan keberpihakan Prabowo terhadap NKRI, ideologi Partai Gerindra pun lebih mendekati dengan PDIP dan PSI dibandingkan PKS. Jika Gerindara dan Pak Prabowo berlabuh kembali dengan PDIP, adalah wajar saja. Bagaimana pun ikatan ideologi adalah ikatan yang paling kuat dalam menyatukan berbagai komponen. Partai peserta pemilu dan pemilihnya dibagi menjadi 4 kelompok ideologi, yaitu:

  1. Nasionalisme kerakyatan yaitu PDIP Gerindra PSI.
  2. Nasionalisme islam yaitu PBB, PKB, PPP, PAN
  3. Nasionalisme konglomeratisme yaitu Golkar, Nasdem, Demokrat dan pecahan kecil lainnya.
  4. Islamisme eksklusivisme: PKS yang bersifat transnasionalime (jejaring internasional) didukung ORMAS transnasional yaitu HTI dan salafy, dan juga organisasi tanpa jaringan internasional yaitu FUI dan FPI serta ormas sejenisnya.

Kelompok nasionalisme apapun ideologi pecahannya baik kerakyatan, islam, maupun konglomeratisme berkeyakinan “Indonesia dengan Bhineka Tunggal Ika hanya dapat bersatu dibawah NKRI Pancasila“. Sebaliknya kelompok Islamisme ekslusivisme yang saat ini berada dalam satu wadah koordinasi PA212 berkeyakinan “Indonesia harus berdiri atas dasar Al Quran dan As Sunnah dengan mendirikan Jamiatul islamiyah atau Khilafah atau NKRI Bersyariah atau NEO NII lainnya“. Peta seperti inilah yang terjadi saat ini.

Maka pertemuan Prabowo dan Jokowi disambut baik oleh mereka yang mencintai NKRI Pancasila, namun bagaikan badai besar bagi kelompok islamisme ekslusivisme. Mengapa? Mengapa mereka tidak setuju Prabowo berlabuh dengan kelompok Nasionalisme NKRI-Pancasila???

(1) Gerindra Prabowo adalah sekutu yang bisa diandalkan.

PAN dan Demokrat, bagi kelompok ini tidaklah dapat dijadikan gantungan. 2014 PAN dapat jatah kursi kabinet. Demokrat paling anti menggunakan isu eksklusivisme dalam setiap langkah politiknya. Gerindra, senantiasa bersekutu apapun kondisinya. Bahkan dalam kesempetan terbuka Pak Prabowo dengan lugas menyataka PKS bukan sekedar teman berkoalisi tapi juga SEKUTU.

(2) Prabowo mempunyai jejaring global yang dapat membantu upaya mereka kelak ketika menegakkan Syariat Islam di Indonesia. Dengan jejaring luar biasa, maka Prabowo adalah ruh semangat keberanian. Prabowo bagi mereka laksana Umar Bin Khatab yang memberikan kekuatan pada pasukan muslim untuk berani berkonfontrasi dengan musuh.

(3) Pada awalnya mereka menduga Prabowo bisa dikendalikan dengan mudah. Namun berdasarkan fakta, sebetulnya siapa yang mengendalikan? Gerindra Prabowo yang dikendalikan atau justeru Gerindra Prabowo mengendalikan PA212. Berdasarkan fakta revisi Ijmak Ulama I yang mendukung kalangan ulama menjadi wapres, kemudian direvisi jadi ijmak Ulama II yang mendukung Prabowo Sandi. Terdiamnya semua komponen atas kekosongan wagub DKI…. semua menandakan bahwa Gerindra Prabowolah yang mengendalikan mereka. PA212 dikendalikan untuk kemanangan Pilpres 2019, karena keberhasilan tes water di DKI Jakarta. Setelah Pilpres usai, dengan berbagai insiden ngotot menyalahi fakta dan takdir, tentu saja semua menjadi bahan renungan, bagi semua komponen bangsa termasuk Pak Prabowo. Betapa bahayanya NKRI Pancasila, jika terus bersama kelompok ini.

Bahaya? bagaimana bisa. Kelompok PA212 terdiri dari tiga lapisan:

  1. Kelompok jihadul fikriyah, yaitu PKS dan HTI dan sejenisnya, kedua kelompok ini bertugas memproduksi konten provokasi menciptakan MEDAN PERANG PEMIKIRAN di kalangan masyarakat. Kelompok inilah yang bekerja menyebarkan konten2 provokatif melalui media sosial dan bulletin mingguan. Juga melalui pengajian2 di lingkungan masyarakat. Gerakkannya “Mengajak Berfikir” untuk melepaskan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintahan sah. Umumnya orang-orang pada kelompok ini adalah kalangan intelektual lulusan S1,S2, S3, bahkan professor. Sebagai intelektual mereka mendapatkan porsi “didengar dan ditaati” oleh masyarakat.
  2. Kelompok jihadul laksariyah, yaitu FUI dan FPI dan sejenisnya yang tampil dengan demo-demo agrasif, maju ke muka dengan berani, menyerukan masyarakat untuk berkerumun dan berkumpul. Dengan tegas mereka memposisikan sebagai pasukan yang berani menentang pemerintahan melalui umpatan dan cacian serta tekanan pengerahan massa. Kelompok ini menjadi tempat bersadar masyrakat yang kehilangan kepercayaan terhadap pemerintah. Kelompok ini batu sandaran bagi masyarakat yang sudah tercuci otak oleh kelompok jihadul fikriyah tapi tak punya kualifikasi untuk bisa masuk pada kelompok jihadul fiktiryah tersebut.
  3. Kelompok jihadul madaniyah, kelompok ini adalah kelompok yang berani berperang, melakukan bentrokan fisik dan senjata dengan aparat keamanan. Mereka ini kelompok seperti ISIS, MMI, Al Qaeda, dll.

Jika kita sering membaca bagaimana konflik2 di Timur Tengah terjadi, keberadaan tiga lapisan ini sangat mudah ditelurusi geraknya. Ketiga lapisan ini bekerja sesuai ranah masing2 namun ketiganya sesungguhnya bahu membahu mencapai tujuan yang sama yaitu TEGAKNYA BENDERA TAUHID di Indonesia. Kita ambil kasus Suriah.

(1) Ikhwanul muslimin dan Hizb Tahrir tak pernah berhenti menyebarkan provokasi “ASSAD SYIAH, KOMUNIS, DZALIM” padahal Assad Presiden yang dipilih mayoritas rakyat, pro palestina, memberikan pendidikan dan pengobatan gratis pada rakyatnya, dan dia seorang Sunni. Namun medan perang pemikiran diciptakan kelompok jihadul fikriyah berhasil membuat rakyat benci Assad.

Mirip dengan di Indonesia “Pak Jokowi dilabeli dengan PKI, pemimpin DZALIM, China, menang dengan curang dll”

(2) Demo terus menerus didukung masyarakat yang diam dan dikomandoi oleh kelompok jihadul laskariyah. Keberhasilan hasutan kelompok Jihadul Fikriyah, dieksukusi dilapangan oleh kelompok jihadul laskariyah. Hal ini memicu pasukan Suriah bertindak tegas, dan ini dimanfaatkan oleh mereka dengan menuduh balik “Pemerintah Assad melakukan tindakan Refrresif”

Mirip dengan kejadian 2122-5, kelompok Jihadul Fikriyah berhasil menggiring opini Pemerintah Jokowi Dzalim dan Melakukan Kecurangan Secara TSM – Terstruktur Sistematik Masif. Kelompok jihadul laskariyah turun berdemo, yang akan memicu kelompok jihadul madaniyah untuk juga keluar memanfaatkan situasi genting untuk melakukan bentrokan senjata.

(3) Pada kasus Suriah, seruan pemimpin Ikhwanul Muslimin yaitu Yusuf Qadrawi untuk menyerukan untuk mengangkat senjata memerangi Pasukan pemerintah Assad. Seruan ini dianggap sebagai seruan Jihad…. maka berbagai kelompok baik fikriyah, laskariyah, dan madaniyah masuk ke Suriah untuk berperang menimbulkan “CHAOS”.

Jakarta 2122-5 hampir kejadian seperti ini. Seruan Amin Rais dengan PEOPLE POWER-nya menjadi sebuah kode. Beruntung “chaos” tidak terjadi, masih ada Masyarakat yang sadar, memaparkan apa yang sebenarnya sedang terjadi, sehingga masyarakat bisa berpikir proposional. Begitupula Aparat, menekan ego dan beban fisik untuk sabar menghadapi pedemo yang bukan hanya kelompok jihadul lasyakariah tetapi makan malam berganti menjadi kelompok jihadul madaniyah.

Begitulah bahaya dari kelompok ini, kok saya tahu? Tahu dong hampir 20 tahun saya pernahberkecimpung dalam kelompok seperti ini. Jadi semua analisis ini adalah berdasarkan pengalaman bergerak.

Apakah yang mereka perjuangkan salah? Walahualam bisawab, hanya Alloh swt yang menilai. Namun ingat “Nabi Muhammad saw mengingatkan kita bahwa “para ulama adalah para pewaris nabi” Para ulama 1945 telah berkumpul dan berijmak: NKRI PANCASILA sebagai wadah masyarakat Indonesia membangun negara yang maju, penuh ampunan, dan rahmat. Jika para Ulama 1945 masih hidup, tentu mereka ingin kita anak cucunya melanjutkan perjuangannya membangun Indonesia BUKAN sebaliknya menghancurkan Indonesia dan menggantikan dengan sesuatu yang sebelumnya pun tidak mereka sepakati tegak di Indonesia karena akan menimbulkan dhoror yang besar.

Jadi, mari bekerjasama secara rukun dan damai menciptakan Indonesia barokah, rahmah, adil, dan makmur bersama Pak Jokowi dan KH. Ma’ruf Amin

Dan mulai saat ini……..tidak ada lagi cebong dan kampret, yang tertinggal saat ini adalah mereka yang menginginkan Indonesia hancur…..dari puing2 kehancuran itu mereka berniat membangun Negara Islam Baru di Indonesia.

Mengapa membenci pemerintahan Jokowi?

Kita tentu sering terheran-heran mengapa sebagian dari orang Indonesia sangat membenci pemerintahan Jokowi. Namun, keheranan ini sebenarnya gampang dijawab, penyebabnya adalah:

  1. Alasan politik: keinginan untuk berkuasa pada periode selanjutnya, yaitu #gantipresiden
  2. Alasan ideologi: keinginan untuk mengganti sistem pancasila dengan sistem lainnya seperti NKRI BERSYARIAH yang diperjuangkan FUI & FPI, Khilafah yang diperjuangkan HTI, dan Jamiatul Muslimin yang diperjuangkan PKS; atau #gantisistem.

Dan hal yang unik terjadi selama 2014 sampai kini (Januari 2019) adalah alasan politik ideologi ini bersatu dan berpadu dengan agenda yang sama #gantipresiden. Walaupun Pak Prabowo jelas-jelas menolak untuk melakukan #gantisistem, namun bagaimanapun para pejuang #gantisistem adalah garda terdepan yang mengeluarkan IJMAKUSTADs I&II, garda utama dalam memobilisasi masa 212 REUNION yang menghadirkan Capres02 pada podium, dan pasukan siber yang paling gigih menyebar berita yang mendeskriditkan pemerintahan Jokowi di media sosial.

Jika hanya sekedar alasan politik, seharusnya partai politik bisa menempatkan diri menjadi oposisi yang baik. Kritis terhadap pemerintah, Tak perlu sebar HOAX dan berbicara tanpa data. Bicara dengan data dan fakta, kritis habis kebijakan pemerintah tidak apa2. Itu yang dilakukan dengan cerdas oleh Gerindra dan PDIP tahun 2009-2014, sehingga kedua partai ini bisa memenangkan hati rakyat dengan terpilih sebagai partai pemenang pemilu bagi PDIP, dan Gerindra perolehan suaranya naik secara signifikan.

Bagi kelompok-kelompok #antiIdeologiPancasila mendukung gerakan #gantipresiden adalah pilihan tepat mereka, karena mereka merasa organisasi mereka dihancurkan oleh pemerintahan Jokowi dengan terbitnya PERPU yang kemudian menjadi UU ORMAS. Rasa dendam dan terancam atau SURVIVAL OF THE FITNESS atau GARIZAH BAQO adalah landasan mereka mendukung gerakan ini dan membenci pemerintahan Jokowi. Kelompok ini memainkan isu-isu diantaranya:

  1. PEMERINTAHAN JOKOWI MELAKUKAN KRIMINALISASI ULAMA Faktanya: ulama mana yang ditangkapin atau dijeblosin ke penjara oleh Pemerintah Jokowi? TAK ADA. Yang ada adalah HRS yang lari dari proses hukum, tidak siap menghadapi proses hukum. Adakah ustadz atau aktifis HTI yang dijebloskan ke penjara? Di negara Turki banyak aktifis Hizbut Tahrir yang dipenjarakan loh? Tapi tidak oleh Pemerintahan Jokowi. Apakah fakta ini mau diingkari?).
  2. Jokowi berutang banyak untuk pembangunan. Jokowi berutang untuk pembangunan infrastruktur yang dinikmati rakyat. Dengan pembangunan ini distribusi barang dan jasa lebih lancar, waktu tidak banyak terbuang, … Jokowi berutang tapi untuk rakyat bukan untuk memperkaya dirinya sendiri. Salahnya dimana?
  3. Jokowi bekerjasama dengan China dan dekat dengan China. Investro terbesar di Indonesia adalah Singapore, Jepang, Korea Selatan, dan China. Pemerintahan Jokowi dekat dengan semua negara investor itu wajar, karena kita membutuhkan mereka untuk menggerakan roda ekonomi. Tak mungkin kita mengajak China berperang, bisa mati kutu kita. Dekat dengan China adalah wajar, karena China sekarang menjadi negara besar salah satu pemegang haegomoni ekonomi dunia.

Jadi jelaslah bahwa isu-isu yang disebarkan oleh kelompok kebelet #gantiideologi yang diamini oleh kelompok #gantipresiden hanyalah upaya untuk mendeskriditkan pemerintaha saja tanpa landasan logika rasional, mereka hanya menggunakan alasan emosional dan naluri mempertahankan diri.

Jadi alasan sesungguhnya, “Mengapa mereka membenci pemerintahan Jokowi” adalah ini semua karena mereka merasa marah pada diri mereka sendiri, marah kenapa pemerintahan Jokowi bisa didukung rakyat banyak, sementara mereka pendukungnya hanya 7-13 juta saja. Maka opini-opini kebencian pada pemerintah Jokowi pun disebarkan tujuan agar “Perasaan rakyat ikut menderita seperti yang mereka rasakan saat ini”

Jadi sungguh rugi, kita termakan oleh keinginan emosional mereka, lalu kita menjadi sosok-sosok yang lebih suka mencaci dan merasa menderita, dibandingkan jadi sosok yang bergembira menikmati pembangunan. Cuma mau pesan aja, “JANGAN LUPA BAHAGIA!”

your choice with my choice equal to disputation!

My Choice with your choice equal to disputation
Pilpres akan digelar 17 April 2019, “kampret dan kecebong” masih terus mewarnai media sosial kita.  Jenggah! Yap!  universitas dimana sayasalah satu alumninya pernah membuat sebuah grup yang beraneka pilihan, alih-alih berdiskusi sehat tentang program kedua kandidat, yang terjadi malah “debat kusir” berujung pada saling kick off.  Kalau sudah begini apa artinya sebuah grup?   

Apa yang menyebabkan pilpres riuh seperti sekarang? Lebih riuh dari tahun 2004 dan 2009? Sejak 2014 media sosial kita mendapatkan serangan dari para cyber army.  Sejak saat itu media sosial berubah fungsi dari ajang silaturahmi menjadi ajang ‘provokasi‘. 

Hal yang tak bisa kita pungkiri adalah munculnya kelompok-kelompok ideologis dalam barisan cyber army ini.  Kelompok ideologis? Iya, kelompok yang tidak sepakat dengan sistem demokrasi yang dianut di Indonesia.  Kelompok ini tentu menghendaki alternatif baru untuk menggantikan UUD 1945 dan Pancasila.  Pada pilpres 2019 kelompok-kelompok ini masuk dalam barisan sakit hati terhadap pemerintahan sekarang, karena sentilan-sentilan bahkan jeweran yang dilakukan pemerintah membuat kuping sakit.   Kelompok ini bersatu padu dengan kelompok oposisi untuk bisa menggambil alih kekuasaan dari tangan pemerintahan sekarang.  Melakukan “makar” terang-terangan, rasanya mereka tidak cukup berani, karena dukungan rakyat pada mereka belum bulat.  Pada akhirnya mereka memilih menjadi penumpang gelap dalam demokrasi.   Tak mau ikut dalam demokrasi tapi senantiasa ‘meniup bara’ untuk membuat masyarakat gerah.   Kelompok ideologis ini juga ada yang sepakat dengan demokrasi bahkan menjadi bagian demokrasi itu sendiri dengan mendirikan partai politik resmi, namun mereka menggunakan demokrasi tersebut untuk menggantikan UUD 1945 dan Pancasila.  Mereka memilih menjadi bagian dari pengemudi demokrasi, yang kemudian akan menghancurkan demokrasi itu sendiri.  Inilah akar penyebab dari RIUHNYA PILPRES 2019.

Jika rakyat Indonesia menerima DEMOKRASI sebagai jalan untuk mewujudkan Indonesia Damai Sejahtera.  Jika rakyat Indonesia menerima UUD1945 dan Pancasila sebagai bagian dari IJMAK ULAMA 1945.  Maka….rakyat Indonesia akan menjalankan pesta demokrasi ini dengan gembira, rakyat Indonesia akan fokus pada program-program kerja yang ditawarkan para capres.

Namun, karena sebagian rakyat Indonesia masih punya AGENDA IDEOLOGI.  Maka….kompor-kompor akan senantiasa memberikan panas yang membuat kita gerah.  

#わかりました:Mengapa bisa militan?

Saya pikir setelah 10 Agustus tagar akan berganti ternyata tagar tersebut tidak berganti juga jadi #2019PrabowoPresiden untuk melawan #2019Jokowi2Periode atau #2019JokowiTetapPresiden.  Deklarasi atas tagar ganti presiden tanpa menyebutkan siapa penggantinya terus dikumandangkan,  pertanyaannya “Mengapa gak mau ganti tagar? Mengapa sebagian masyarakat mendukung tagar tersebut?

Sebelum membahas dua pertanyaan ini.  Mari kita bahas siapa deklarator dari hastag ini?  Tentu kita sudah tahu hastag ini dipopulerkan oleh Kader PKS tercatat sebagai ketua dan si ibu mantan artis 80-an juga relawan pemenangan PILKADA DKI Jakarta yang penuh ancaman dari mulai ancaman “Haram Pilih Pimpinan Kafir [padahal sistem Indonesia bukan berdasarkan syariat Islam bahkan mereka menyebutnya sebagai sistem kafir atau thougut, tapi kok pemimpinnya dilarang orang kafir??]” – INI PERANG AYAT, ketika ancaman ini tidak mempan dilakukan ancama berikutnya “LARANGAN MENYOLATKAN JENAZAH PEMILIH AHOK” — ini Perang Mayat.   Untuk memastikan bahwa masyarakat takut dengan ancaman “Ayat dan Mayat” mereka melakukan “Tamasya Al Maidah”, dalam Tamasya ini  mereka ibarat para pembusur yang siap memuntahkan anak panah kepada siapa saja yang membandel.  Seperti halnya PILKADA DKI dengan gerakan 212, gerakan hastag ini pun didukung oleh HTI dengan tambahan tidak hanya presiden yang ganti tapi juga sistem [klik di sini!] “Ganti Rezim Ganti Sistem. Ibarat lalu lintas, diperlukan sopir yg baik dan aturan lalu lintas yg baik untuk terwujudnya kondisi lalu lintas yg baik, lancar, aman dan menentramkan – Jubir HTI.  

Mengapa HTI ikut mendukung gerakan ini? Bukankah bagi anggota HTI “Haram Memilih Pemimpin dalam Sistem Kafir, sehingga anggota HTI diwajibkan GOLPUT.” Pertanyaan ini bisa dijawab dari tontonan video ini [–> KLIK DI DISINI BENARKAH HTI MENUGANGGI?].  Lihat pada detik 7.45 -8.08   “Saya kira kita harus memiliki pemimpin yang dia melindungi masyarakat, melindungi umat, bisa menopang atau bisa mendukung dakwah, memperlancar dakwah, bukan justeru sebaliknya menghambat dakwah bahkan sampai membubarkan kelompok dakwah begitu.  Nah, Penguasa yang menghambat dakwah bahkan membubarkan kelompok dakwah ini saya kira penguasa yang tidak selayaknya terus kita dukung.”

Bukti digital baru menuju pada PKS sebagai inisiator gerakan hastag dan HTI yang bersatu ikut memperjuangkan.  Saya coba mencari bukti digital untuk komponen lainnya seperti FUI/FPI tampaknya belum secara jelas ada mendukung hastag ini, karena kubu FUI/FPI atau PA212 cukup konsisten merekomendasikan #PrabowoPresiden.   Dengan melihat siapa pemain hastag ganti presiden, maka kita bisa menjawab pertanyaan “Mengapa sebagian masyakat mendukung gerakkan tagar ini?”  Jawabannya adalah (1) Keinginan berkuasa atau memegang posisi penting pada pemerintahan Indonesia, posisi strategis sebagai Presiden.  Mereka berkaca dari TURKI, Erdogan ketika menjadi Perdana Mentri kekuasaannya ternyata tidak absolute, namun ketika jadi Presiden dia bisa membubarkan sistem parlementer, ini karena rakyat lebih mendukung posisi Presiden dibandingkan ketua parlementer seperti MPR atau DPR.  Kekuasaan absolute yang bisa mengatur rakyat dengan kekuatan ABRI ini tentu menjadi incaran PKS. Alasan selanjutnya (2) Balas dendam karena pemerintah telah membubarkan status ORMAS mereka.

Lalu mengapa mereka tak mau ganti tagar menjadi #2019PrabowoPresiden? PKS adalah partai politik transnasional mempunyai garis komando dengan Ikhwanul Muslimin (IM) yg dikomandoi Yusuf Qadrawi, tujuan dari partai ini adalah membentuk Jamiatul Muslim, ini mirip sistem khilafah ala hizbut tahrir yaitu penyatuan negeri-negeri muslim dalam satu komando internasional.  Perjuangan PKS atau IM dilakukan dengan mulai mengambil alih jabatan-jabatan strategis di negara-negara muslim dari mulai walikota/bupati, gubernur, sampai presiden.  Jika negeri Muslim seperti Malaysia, Indonesia, Turki juga negara-negara lainnya dikuasai oleh kader-kader IM maka aliansi Jamiatul Muslimin akan mudah terbentuk.  Jamiatul Muslim ini akan melawan haegomoni USA yang mengusung Kapitalis Liberalis Demokrasi.  Tampaknya PKS melihat Pak Prabowo pada saat ini, setelah tidak memilih capres rekomendasi Ijmak Ustadz, tidak mampu mereka kendalikan.  Bahkan sebaliknya, Pak Prabowo yang nasionalis dan cinta NKRI ini malah membalikkan posisi memanfaatkan mereka.  Inilah sebabnya tagar tersebut bertahan.  Bagi HTI sendiri tidak terlalu penting siapa presidennya, yang paling penting Presiden itu memberikan kebebasan untuk mendakwahkan KHILAFAH dan #GANTISISTEM diberikan ijin #DEMO dan menggelar acara-acara seminar dan konferensi #KHILAFAH.  Pemerintahan Pak Jokowi dianggap mematikan dakwah khilafah mereka, mereka pun tidak yakin Pak Prabowo akan mendukung ide khilafah.  Inilah sebabnya mereka mendukung hastag ganti presiden bukan #2019PrabowoPresiden atau #2019TetapJokowi.  Gerakan ini sebenarnya bisa mengancam tidak hanya pada Jokowi tapi juga pada Prabowo kalau terpilih.  Berikut bukti digital ancamannya.

Screen Shot 2018-09-01 at 03.29.12

Kenapa gerakkan ini kok kader-kadernya militan ya? Pertanyaan itu sering dilontarkan pada saya.  Sebagai “pakar mantan” saya cuma bisa jawab, (1) karena DORONGAN IDEOLOGI.  (2) karena cuci otak dalam liqo/halaqoh tiap minggu. (3) karena penutupan keterbukaan berpikir.   Yuk, kita bahas satu-satu!

  1. Dorongan ideologi.  Mereka diyakinkan bahwa sistem yang dianut Indonesia dengan Pancasila dan Demokrasi adalah sistem bathil, sistem kufur, sistem thogut.  Sistem yang tidak sesuai dengan teks al qur’an, hadits, dan ijmak shahabat.  Mereka diyakinkan bahwa sistem yang dianut Indonesia saat ini tidak sesuai dengan contoh Rasulullah saw dan para Shahabat, oleh sebab itu perlu dibubarkan dan diganti dengan sistem islam.  Para pejuang sistem ini dijamin surga, dikatagorikan sebagai mujahid, dan orang-orang Idealis . Adapun para pejuang Pancasila dan Demokrasi dianggap mereka sebagai orang-orang Pragmatis atau Liberal bahkan tidak jarang mereka melontarkan perkataan “munafik” dan “komprador” pada umat islam yang memperjuangkan Pancasila dan Demokrasi. Hal yang mereka lupakan, “NKRI dan Pancasila lahir dari Ijmak Ulama 1945, ada ulama dari Masyumi, NU, Muhammadiyah, dan lainnya.  Semua ulama dengan komponen bangsa lain bersepakat menerapkan ideologi Pancasila dan NKRI.  Ulama saat itu menyepakati ideologi negara Indonesia dengan dasar kepentingan umat islam. Selayaknya kita sebagai umat mempercayai keputusan ulama, karena Ulama adalah pewaris para Nabi SAW”.   Dorongan ideologi yang membabi buta, melupakan konteks dimana mereka tinggal.  Bahkan mereka lebih percaya pada ulama-ulama yang tinggal di Timur Tengah untuk mengatur gerak dakwah di Indonesia, ketimbang petuah para ulama Indonesia.  Ulama timur tengah pemimpin IM dan HT mengatur gerak dakwah di Indonesia, menyamakan Indonesia dengan kondisi masyarakat timur tengah menciptakan gejolak.  Sementara para ulama Indonesia yang tidak sesuai kemauan mereka, mereka sebut sebagai ULAMA SU [ 1, 2, 3, 4, Astagfirullah….keji bukan?].
  2. Liqo/halaqoh adalah kegiatan rutin 2 jam dalam satu minggu.  Pada kegiatan ini para kader atau anggota PKS/HTI diberi asupan pemikiran.  Tujuannya menjaga agar kader tidak terpengaruh pemikiran dari luar gerakkan dakwah mereka.  Bisa dikatakan kegiatan ini merupakan kegiatan cuci otak agar pemikiran dan langkah mereka sama.  Opini yang dikeluarkan setiap anggota sama.  Apa yang harus dilakukan di masyarakat maya dan real sama.  Anggota yang jarang liqo/halaqoh pemikiran dan langkahnya boleh jadi menyeleweng dari khittah (garis komando) mereka.  Oleh karena itu peraturan liqo/halaqoh ini sangat ketat.  Liqo/halaqoh ini wajib dihadiri, dan diberi sanksi jika tidak hadir tanpa uzur syari’. Sanksi terberat adalah dikeluarkan.
  3. Menutup keterbukaan berpikir.  Selain liqo/halaqoh juga ada mutaba’ah.  Kegiatan ini diisi dengan (1) mengecek  EFEKTIFITAS OPINI MINGGUAN YANG DISEBARKAN PADA MASYARAKAT dengan pertanyaan “sudah sebar opini dimana saja? sasarannya siapa, lembaga mana? efektif atau tidak penyebaran opini tersebut? siapa yang berhasil direkrut atau menyetujui opini ini?  (2) menegur, para anggota yang dianggap beropini atau bertindak tidak sesuai dengan yang digariskan partai (gerakan islam ini) akan ditegur bahkan disalahkan.  Tidak ada kebebasan berpikir dan berpendapat.  Pikiran dan pendapat anggota/kader harus sama dengan pikiran/pendapat partai.  Jika membandel, maka diberi sanksi….sanksi terberat yaitu dikeluarkan.

Jadi, sebagai warga masyarakat yang masih cinta hidup di Indonesia.  Hidup damai dengan Pancasila warisan para Ulama45.  Maka sebaiknya berhati-hati dengan gerakan-gerakan ini.  Semoga #わかりました。

 

why menolak PKS, and why not?

Official count sudah resmi, tapi perang status dan dukungan serta twitter masih berlangsung.  Ternyata bulan2 ini sampai oktober rakyat dipaksa elit politik agar tdk bisa move on.

Kubu pemenang mulai move on, mengagas koalisi di legislatif dan susunan kabinet.  Dalam rangka itu ada hal menarik, Petisi menolak mengajak pks bergabung dengan jkw-jk.  Sampai saya lihat beberapa waktu lalu pendukungnya ada 4.500. Sedikit tentu saja dibanding pemilih loyal pks yang berjumlah 6 jutaan.

Hal yang membuat saya ingin komentari dari alasan penolakan itu adalah “pks mempunyai agenda terselubung yang membahayakan NKRI yaitu mendirikan daulah khilafah seperti hti”

0k, kita bahas ide daulah khilafah.  Daulah khilafah adalah sistem pemerintahan dalam islam yang meliputi beberapa negeri muslim yang bersatu sehingga wilayahnya luas dengan satu orang pemimpin.  Secara historis sistem ini pernah eksis dari sejak rasulullah saw wafat sampai khilafah Turki usmani dibubarkan 3 maret 1924.  Daulah khilafah dianggap sebagai media melaksanakan hukum islam secara kaffah dalam berbagai bidang kehidupan.  Artinya daulah khilafah adalah wadah menjalankan ideologi islam.

Sejak khilafah dibubarkan (tahun 1924) para ulama mendirikan kelompok dakwah, partai politik, dan gerakan untuk mengembalikan daulah khilafah islamiyah.  Salah duanya adalah Hizbut Tahrir (Hizb) dan Ikhwanul Muslimin.

Jika Hizb terang-terangan dalam perjuangannya, maka ikhwanul muslimin lebih memilih diam2 menyembunyikannya.  Kita akui, istilah khilafah dan daulah serta daulah khilafah islamiyah menjadi brandmarck perjuangan hizb diberbagai negara.  Dalam setiap permaslahan dan kasus yang terjadi Hizb mengopinikan UUD (ujung2nya daulah).

Pertanyaannya apakah hizb ini membahayakan NKRI? hizb adalah partai internasional yg metode gerakkannya adalah dakwah fikriyah, yaitu menyadarkan masyarakat untuk mau dihukumi dg hukum islam.  Dakwah fikriyah artinya menyebarkan pemikiran2 islam.  Jika kita berteman dengan aktifis dakwah hizb, kita bisa lihat status mereka kebanyakan ajakan mengubah paradigma misalnya tentang demokrasi sebagai sistem kufur dan islam punya ideologi sendiri yaitu dalam islam,  Alloh swt pembuat hukum dan uu atau dengan kata lain suara tuhan adalah suara rakyat bukan suara rakyat suara tuhan seperti demokrasi.  Gerakan makar sangat kecil sekali dilakukan hizb apa lagi di indonesia,  Level pemikiran masyarakat Indonesia jauh dari hingar bingar daulah khilafah, masyarakat indonesia tidak pernah merasakan hidup secara langsung dalam tatanan daulah khilafah.   Menghadirkan fakta-fakta itu dalam benak masyarakat indonesia sangatlah sulit, sehingga Indonesia dan juga negara2 eropa bukanlah wilayah yang dijadikan target untuk mendirikan daulah khilafah.  Hizb membidik negara2 arab yg secara historis, kultural, dan pemahaman lebih memungkinkan mendirikan daulah islamiyah.  Jadi hizb membahayakan NKRI? Ah tidak.  Lawan hizb bukan NKRi, lawan hizb sebagai partai internasional adalah internasional juga yaitu Amerika atau ideologi kapitalis yang sedang menghaegomoni  hampir 3/4 dunia pada saat ini.

Lalu bagaimana dg ikhwanul muslimin? Gerakan ini dlm bentuk partai ada di Mesir tapi dengan nama berbeda2 hanya masih satu komando gerakan dan berada diberbagai negara.  Contohnya Hamas di Palestina, PAS di malaysia, dan PKS di Indonesia.  Walaupun punya tujuan sama seperti hti tapi jalan dan metode yang digunakannya berbeda.  Banyak buku yang dikeluarkan oleh pendiri ikhwanul muslimin yg menjelaskan bagaiman metode mereka.  Hasil tulisan saya ini adalah hasil baca dari sejak sma dan pengalaman juga, walau saya tak lama2 ikut gerakkan ini hanya sebentar saja sekitar tahun  1991-1992.  Untuk mencapai daulah islamiyah ikhwanul muslimin memulainya dengan pembinaan individu.  Pada tahap ini setiap individu dibina pengetahuannya dengan liqo/kajian rutin setiap minggu, dicek apakah tiap hari baca qur’an, sholat malam, dan menhapal al qur’an.  Selanjutnya adalah tahapan usroh, atau keluarga.  Pada tahap ini, individu yg sdh matang walaupun berumur muda akan dijodohkan untuk cepat menikah, menikah muda memberikan kesempatan untuk punya anak banyak.  Tahap selanjutnya adalah ke bi’ah atau lingkungan, untuk level lingkungan masyakat maka kita bisa lihat  biasanya mereka membooking satu komplek perumahan sehingga keberadaan mereka di kompleks tsb mayoritas dan memudahkan mengajak simpatisan baru,  mendirikan sekolah islam terpadu untuk menciptakan bi’ah level sekolah, juga menarik simpatisan baru. Lalu selanjutnya tahap negara,  Tahapan ini harus dipastikan bahwa mereka cukup kuat, mereka pun menunjukkan diri dengan nama sebuah partai yang ikut dalam pemilu di setiap negara.  Dengan mengikuti pemilu maka ada kesempatan menjadi kepala daerah dan presiden.  Target awal kepala daerah.  Contoh kasus jika 33 propinsi kepala daerah dipegang, maka akan mudah memuluskan penerapan hukum islam dan juga menggiring masyarakat sesuai opini partai.  Untuk target ini, bisa dilihat pada pilpres kemarin daerah yang kepala daerahnya dari pks mayoritas memenangkan capres no 1, sesuai instruksi amir mereka.  Target selanjutnya tentu saja kepala negara atau presiden.  Di beberapa negara untuk target ini sudah berhasil seperti Mursi di mesir dan Anwar Ibrahim di Malaysia, namun kekuasaannya tak bertahan lama.  Jika banyak negara dipegang oleh mereka, maka negara2 itu nanti dilebur dan disatukan dalam daulah islamiyah.   Membahyakan NKRI? Untuk wilayahnya mungkin tidak. 33 propinsi akan dijaga kesatuannya walau dalam bentuk NII bukan demokrasi pancasila lagi.  Namun membahayakan PERSATUAN INDONESIA, jawbannya Bisa jadi.  Karena mereka tidak memaafkan perbedaan.

Tidak memaafkan perbedaan? Ya, bisa dibaca berbagai kampanye negatif yang dilancarkan selama pilpres dan pileg.  Kita juga bisa baca dari buku2 yg mereka terbitkan.  Misalnya di buku jamiatul islamiyah, dijelaskan bahwa gerakan islam itu harusnya satu.  Oleh karena itu dalam buku itu black campaign dilancarkan pada HIzbut Tahrir, Jamaah Tablig dan gerakan dari timur tengah lainnya.   Untuk konteks Indonesia, sering sekali ulama NU mereka cari2 kesalahannya dan melabelinya dengan sesat, alih2 bekerjasama malahan harus dijauhkan.  Para kader di PKS sangat dilarang mengikuti kajian2 di luar liqo dan ceramah dari ustadz2 mereka, termasuk kajian dari para ulama salaf.  Belum lagi kebencian mereka yg membabi buta terhadap kaum Nasrani (kristen), yahudi, dan agama lainnya.   Kebencian terhadap muslim yang nasionalis pun sering mengemuka….mereka menyebut para muslim ini sebagai Toge (plesetan dari Thougut).

Oh ya upaya kudeta sistemis tidak jarang dilakukan oleh mereka, untuk menduduki kekuasaan.   Bagi aktifis rohis kampus yang punya paham bersebrangan tentu saja pernah merasakan bagaimana kudeta sistemis ini dilakukan, dan membuat mati kutu lawan pemahaman.

Sikap tidak mentolelir perbedaan  dan cara2 kasar dalam meraih kekuasaan, ini memang menakutkan bagi kita.  Konflik horizontal yang akan terjadi membahayakan keberagaman di Indonesia.

PKS di Indonesia lebih banyak berdakwah dengan memperlihatkan akhlak para kadernya, namun miskin dengan dakwah fikriyah – goal apa yg sebenarnya ingin mereka capai banyak yg disembunyikan dan ditampik, walau juga gak bisa menampik karena para ulama ikhwanul muslimin dengan jelas mengarang buku2 yg bisa kita baca.  Apakah mereka menggunakan kekuatanterstruktur untuk meraih kekuasaan di suatu negara? Ya, ada upaya terstruktur untuk meraih kekuasaan di suatu negara.  Untuk peraihan kekuasaan ini, modus yang dilakukan hampir mirip dengan Gerakan DI/TIi dan memang ketua majelis syuro PkS merupakan putra tokoh DI/TII KARTOSUWIYO yaitu Danu Muhammad Hasan.

Jika melihat pengalaman Mursi di Mesir, maka sungguh mengerikan jika terjadi di Indonesia bukan? Konflik horizontal menjadi potensi yg tidak terelakkan, lalu siapa yg akan dikorbankan? Tentu saja rakyat indonesia sendiri, rakyat kecil yang berharap hidup adil dan sejahtera serta aman.

Sebagai muslim, kita yakini bahwa Islam rahmatan lil alamin.  Isi al qur’an harus diimplementasikan, dan harus diperjuangkan untuk diimplementasikan.  Tapi berdasarkan fakta dan pengalaman, kita tentu saja harus memilih metode yang paling baik.  Yaitu metode yang tidak dilakukan dengan black campaign, metode yang tidak akan menimbulkan konflik horizontal, metode yang lebih banyak menumbuhkan kesadaran dari rakyatnya bukan metode yang memaksakan kehendak, serta metode yang menhargai keberagaman secara adil.  Metode yang dibangun oleh para Wali termasuk wali songo di Indonesia, sehingga menjadikan hampir 90%  rakyat indonesia ridho dengan Islam.

Jika islam rahmatan lil alamin, maka tentu saja islam bisa dirasakan rahmatnya tidak hanya oleh muslim tetapi oleh semua penduduk bumi tanpa membedakan ras, agama, suku, dan paham politik.