Cerita Moral #01 #4HIKARIGAKKO

  • Tujuan umum: Menumbuhkan sikap empati pada teman
  • Tujuan khusus: Menumbuhkan sikap senyum, sapa, dan salam
  • Waktu 1 x 35 menit

Hari ini mulai masuk sekolah.  Semua anak bergembira ria.  Banyak anak yang pergi pagi, mereka ingin lekas bertemu teman-temannya.  “Saya sudah rindu bertemu teman-teman, hampir sebulan kita tidak bertemu” kata Nisa.  Nisa ingin mengetahui wajah teman-temannya yang lama tidak ketemu.  Apakah teman-temannya memotong rambut dengan gaya baru? Setinggi apa teman-temannya, setelah tidak bertemu satu bulan lamanya?

 Guru memotong cerita sampai di sini.  Tanyakan pada murid-murid.  Apa yang mereka rindukan saat lama tidak bertemu teman-temannya? Beri kesempatan tiga orang murid untuk menceritakannya secara singkat.

Ada satu orang yang Nisa rindukan.  Namanya Tata.  Ya, Tata adalah teman baik Nisa.  Nisa tidak sabar ingin mendengar kabar liburan Tata.  Tidak sabar melihat senyum manis Tata.  Tidak sabar ingin melihat, potongan rambut Tata yang baru di kelas yang baru. “Pokoknya, aku harus ketemu Tata pertama kali, aku harus datang ke sekolah lebih pagi, agar aku bisa menyambut Tata, akulah yang pertama kali akan mengucapkan ‘Selamat pagi’ untuk Tata.

Guru memotong cerita sampai di sini.  Mintalah murid untuk menuliskan di buku catatan moral mereka, siapa nama teman yang mereka rindukan? Mengapa mereka merindukan teman tersebut?

Benar saja, Tata belum sampai ke sekolah.  Nisa adalah murid pertama yang sampai di sekolah.  Bapak ibu guru telah berdiri di gerbang sekolah menyambut Nisa.  Murid pertama yang datang. “Nisa, selamat pagi! Kamu murid pertama yang datang!”  sapa Pak Dewa. Nisa menunggu teman-temannya di kelas.  Satu persatu temannya datang. “Nisa, kamu akan sebangku dengan siapa di hari pertama sekolah ini?” tanya Ria.  “Aku ingin sebangku dengan Tata” Jawab Nisa mantap.  Lima menit lagi pembelajaran akan dimulai.  Semua bangku telah telah terisi, tinggal bangku untuk Tata.  Tata pun masuk tepat jam 7.30.  Bu guru sudah akan memulai pembelajaran. Tata masuk ke kelas tanpa mengucapkan salam, tanpa senyum.  Dia melihat bangku tersisa tinggal di sebelah Nisa.  Nisa sudah senyum melambaikan tangannya.  Tata tak membalas senyum Nisa.  Dia tertunduk dan langsung duduk.  Nisa menjulurkan tangannya hendak bersalaman sambil mengatakan, “Selamat pagi Tata, bagaimana kabarmu?”.  Tata tidak membalas uluran tangan Nisa, juga sapaan Nisa.  Dia langsung mengeluarkan alat tulisnya di atas meja.  Pelajaran di mulai, sepanjang pelajaran Tata tidak mau berbicara, dia hanya memperhatikan ibu guru saja.  Nisa tak dilirik sama sekali oleh Tata.  Nisa berkata dalam hati, “Padahal aku dan Tata teman baik di kelas sebelumnya, tapi hari ini Tata sombong sekali. Dia tidak tersenyum, menyapa dan memberi salam bahkan dia juga tidak membalas senyum, sapa, dan salamku”

Guru memotong cerita sampai di sini.  Tanyakan pada murid-murid.  Bagaimana sikap Nisa? Bagaimana sikap Tata? Bagaimana perasaanmu kalau kamu sebagai Nisa? Bagaimana perasaanmu kalau kamu sebagai Tata? Mintalah mereka menduga, “Apa kira-kira yang menyebabkan Tata berubah sikapnya?”

Waktunya istirahat…. Nisa sangat senang.  Sekarang aku bisa bertanya sama Tata, “Mengapa ia bersikap seperti itu pada Nisa.  Mengapa ia masuk kelas pun tak senyum, sapa, dan salam.  Padahal senyum, sapa, salam itu harus diucapkan setiap kali kita bertemu dengan siapapun atau masuk ke ruangan yang penuh orang?”  Eh….Tata dimana ya? Tanya Nisa pada teman-temannya.  Semua orang yang ditanya menggelengkan kepala.  Nisa sudah geram pada Tata.  “Dasar Si Tata, udah tahu salah, sekarang kabur tak mau ketemu saya!” dalam hati Nisa marah sekali.  Sekeliling sekolah telah dicari, tapi Tata belum terlihat.  Tiba-tiba pandangan Nisa tertuju pada kantor kepala sekolah.  Di sana berdiri Tata dengan seseorang sedang mengobrol dengan Ibu Kepala Sekolah….”Itu siapanya Tata ya? Bukan ayahnya, tapi siapanya ya?”  Nisa menghampiri kantor kepala sekolah.  Nisa mendekat, tapi tidak berani dekat sekali.  Nisa bisa mendengar percakapan Ibu Kepala Sekolah, Tata, dan Orang itu.

Kepala Sekolah: “Tata, ibu turut sedih dengan apa yang terjadi pada ibu-bapakmu, tapi ibu yakin kamu akan menjadi anak yang kuat.  Tuhan pasti sayang sama ibu-bapakmu, sehingga mereka segera dipanggil ke surga.  Kamu harus tetap semangat dan ceria.  Ibu senang kalau kamu tersenyum, coba ibu mau lihat kamu tersenyum pagi ini!”

Seseorang: Terima kasih Bu, Tata senang bersekolah di sini, Namun saya sebagai Pamannya tak bisa terus mendampingi Tata di sini, terpaksa Tata pindah ikut kami.  Terima kasih sudah mengizinkan Tata masuk kelasnya untuk hari ini….

Nisa menguping semua percakapan itu. Ibu-bapak Tata sudah di surga, berarti…..  Dan itu pamannya? Tata ikut pamannya, berarti….

“Tata!” Seru Nisa.  “Tata aku cari kemana-mana ternyata di sini, ayo! Aku bawa kue keju kita makan bersama!” Nisa berusaha bersikap biasa. Tata tentu saja terkejut, dia seperti akan berlari menjauhi Nisa.  Namun, pamannya mengengam tangan Tata sambil jongkok dia berkata pada Tata, “Temui temanmu, kamu harus berpamitan pada mereka.  Beri kesan yang baik pada temanmu”.   Tata agak ragu, tapi akhirnya dia berlari.  “Nisa!!!!” Tata memeluk Nisa.  “Nisa maafkan aku tadi pagi.  Aku ingin kamu membenci aku, jadi aku bisa cepat pergi dari sekolah ini.  Nisa aku harus pindah sekolah.  Ibu dan bapak aku meninggal karena kecelakaan lalu lintas liburan kemarin.  Aku harus tinggal dengan pamanku sekarang di Kota Bandung.  Maafkan aku Nisa!!!

Guru memotong cerita.  Tanyakan pada para murid.  Bagaimana Nisa dan Bagaimana Tata? Tanyakan apa yang seharusnya Nisa lakukan? Apa yang seharunya Tata lakukan?

Bel istirahat telah selesai.  Nisa dan Tata masuk ke kelas.  Mereka terkejut, guru kelas dan teman-teman lainnya menyiapkan origami bunga. Ibu guru berkata, “Tata, kami sedih mendengar apa yang terjadi pada kedua orang tuamu.  Kami juga sedih berpisah denganmu. Namun walaupun kita berpisah ruang dan tempat, kita masih bisa berkirim kabar denganmu”  Tata dipeluk oleh teman-temannya.  Hari ini mereka melakukan pesta perpisahan untuk Tata.

Guru meminta murid untuk menceritakan lewat tulisan, apa pesan moral dari cerita yang telah dibacakan guru.

“Cerita ini dibuat untuk pembelajaran moral di Sekolah Hikari

Advertisements

Mengapa orang tua dan orang dewasa tidak melarangnya?

Kejadiannya kemarin ketika kita meeting di Hotel bilangan Serpong bersama funding progaram dari Jepang.  Hari minggu hotel ada kegiatan wedding.  Ruang meeting di lantai 2 hanya diisi kita, sementara wedding berlangsung di bawah.  Selazimnya acara meeting di sebuah hotel, maka peserta meeting akan disuguhi coffee/tea break para jam 10.00-an.  Pada hari itu, suasana di ruang meeting memang sepi, karena sebagian peserta meeting siang itu belum kembali dari kunjungan ke lokasi sekolah salah satu peserta meeting di bilangan pondok cabe.

Pada hari ini diagendakan acara kunjungan ke sekolah di bilangan Pondok Cabe.  Ada sebagian peserta yang tidak ikut kunjungan, termasuk ketua funding dari Jepang, yang memilih menyelesaikan pekerjaannya di ruang meeting.  Saya termasuk peserta yang ikut menemani sebagian delegasi untuk melihat-lihat sekolah.  Kebetulan mobil yang kami tumpangi terbilang cepat untuk kembali, dan saya pun masih bisa melihat bahwa di koridor meeting kami ada 3 orang anak yang sedang diasuh oleh baby sisternya.  Anak-anak itu berusia antara 4-6 tahun.

Teman kami dari Jepang yang sedari pagi mengerjakan pekerjaannya di ruang meeting, selepas kami beranjak makan siang, melemparkan pertanyaan pada kami “Tadi itu ada anak-anak, dia ambil makanan di koridor ruang meeting yang diperuntukan untuk kita peserta meeting.  Anak-anak itu bolak balik mengambil makanan, Mengapa orang dewasa yang ada di sana tidak melarangnya?”

Saya yang sempat melihat ketiga anak dan baby sisternya mengiyakan ada tiga anak.  Teman Jepang kami mendesak jawaban, mengapa orang dewasa membiarkan mereka.  Jawaban yang muncul dari kami pun bermacam-macam.  Mulai dari analisis bahwa pembantu bersifat permisif….tidak berani larang-larang anak majikan.  Cara mendidik orang tua yang jelek.  Dan teman kami masih bertanya, “mengapa orang dewasanya di sini diam saja, membiarkan anak2 itu mengambil makan yang bukan untuknya, tidak melarangnya?”

Tertegun saya….

Tapi kemudian saya merefleksi, ada KARAKTER BANGSA INDONESIA yang melekat dan ini menjadi KESALAHAN FATAL DALAM PEMBENTUKAN MORAL DAN KARAKTER ANAK, kesalahan tersebut yaitu:

  1. BIARKAN SAJA NAMANYA JUGA ANAK-ANAK! Kita sering sekali memaklumi sikap moral anak-anak yang tidak baik dengan dalih mereka anak-anak.  Misalnya, mereka mengambil makanan yang bukan haknya seperti di ruang meeting itu, tanpa malu tanpa izin maka orang-orang dewasa Indonesia ditempat itu hanya akan berkomentar “Namanya juga masih anak”.   Pendidikan moral akan menjadi karakter ketika ditanamkan sedari dini.  Walaupun mereka anak2, perbuatan mereka mengambil tanpa izin tetaplah perbuatan hina.  Jika anak2 tidak dibiasakan memilih mana barang milik kita yang boleh dimakan atau dipakai kita dan barang milik orang lain yang gak boleh dipakai sebelum meminta izin, maka bagaimana kelak ketika mereka dewasa???
  2. INI ANAK GUE! Orang tua indonesia sering sekali arogan, ketika anaknya melakukan kesalahan ada tetangga yang menegur si anak, maka yang akan sakit hati adalah orang tuanya.  Ini juga yang jadi bahan pertimbangan mengapa banyak orang dewasa membiarkan anak2 orang lain menyimpang dengan alasan “Kalau anaknya diomelin ntar orang tuanya marah2 ama kita, udah biarin aja dari pada konflik”  Padahal jelas sekali “saling menasehati dalam kebjikan dan kebenaran” itu tidak dipilah-pilah pada anak siapa dan usia berapa.  Ketika melihat sebuah kesalahan maka “Ubahlah dengan tangan dan lisan……dan hanya orang-orang lemah yang melakukannya dengan hati-ketidaksetujuan dengan perbuatan tersebut”.  Dan orang tua seyogyanya berterima kasih, bukan malah sebaliknya membenci orang yang menasehati anaknya.  Anak siapapun adalah anak-anak Indonesia yang akan meneruskan Indonesia di masa depan.  Jadi, kenapa harus berpikir EGOSENTRIS.

Dua hal di atas tampaknya menjadi kesalahan terbesar bangsa kita dalam mendidik anak dan memperlakukan anak2.  Tidak ada salahnya kita refleksikan diri untuk memperbaiki kesalahan ini.