Antri: just one of Japan culture

Bagi negara Jepang, antri merupakan bagian dari budaya mereka.  Sejak kapan jepang punya budaya itu? Entahlah yang jelas orang jepang punya prinsip, (1) “kerjakan segala sesuatu dengan cepat, rapih, dan tertib” (2) “Pikirkan perasaan orang lain”  (3) “Setiap aturan dibuat untuk membuat nyaman semua orang, jadi patuhi aturan”.  Aturan yang terus menerus dilakukan menjadi pembiasaan, pembiasaan pada akhirnya menjadi budaya.  Orang yang tidak ikut budaya akan dianggap sebagai orang aneh (Hen).

Apa yang menyebabkan prilaku ini menjadi sebuah budaya? kunci ada pada sinergitas antara rumah, sekolah, dan masyarakat atau istilah singkatnya “semestakung – semesta mendukung”

Budaya antri.  Rasanya sejak dalam kandungan Bayi di Jepang sudang diajak antri sama ibunya.  Tidak keistimewaan ibu hamil harus didahulukan ketika antri di kasir minimarket atau antri masuk kereta atau antri ke toilet.  Semuanya mengantri sesuai urutan kedatangan.  Ketika pertama kali mata Si Bayi itu diajak jalan orang tuanya, dia harus mengantri masuk bus, mengantri makan di restoran, dan mengantri-mengantri Si Jabang bayi yang baru melek itu melihat, itu terus berlanjut sampai ketika mereka tiga tahun ketika diajak orang tuanya jalan-jalan.  ANTRI sudah menjadi pemandangan baginya. Namanya anak umur tiga tahun ya pasti ada saja ingin cepatnya, namun ketika si anak ini memperlihatkan egonya, menerobos antrian, maka orang tua akan memegangnya untuk patuh pada urutan antrian.  Maka ketika mereka masuk TK, mengantri karena pandangan harian di masyarakat, diajarkan dan dicontohkan orang tua, juga dilihat dari lingkungan sekitar.  Tidaklah mengherankan jika kita berkunjung ke TK di sana, anak-anak biasa antri dengan sabar menunggu giliran. Guru pun tak cape dalam mengarahkan mereka untuk sabar mengantri.

 

Anak-anak TK Kamidaki sedang mengantri dengan sabar menunggu giliran bermain. Tanpa perlu ekstra pengawasan dari guru.

Tidak hanya di dalam kelas, ketika kunjungan pun mereka terbiasa antri.  Pembiasaan di masyarakat dan diperkuat melalui pendidikan di sekolah membuat antri menjadi budaya melekat, maka para siswa TK dengan ketika mereka mengunjungi area publik maka dengan otomatis mereka sudah antri. Cukup menunjukkan tangan dua jari, siswa otomatis mengantri berpasangan dengan temannya, tanpa perlu gurunya berteriak-teriak lagi. “Wow, sugoi desuka?”

Anak-anak TK antri memasuki Aquaculture Uozu di Prefecture Toyama Japan

Bagi orang Jepang juga bagi kita sih  “tidak  antri” memiliki kerugian yang banyak, diantaranya: (1) Waktu terbuang banyak.  Misalnya masuk kereta api.  Bayangkan jika tidak ada budaya antri, semua orang berebut masuk duluan.  Akhirnya banyak yang terjepit dipintu, memperhambat orang belakang untuk masuk.  Berapa lama waktu terbuang hanya untuk empet-empetan di pintu masuk kereta.  (2) cape hate (bhs. sunda – bahasa indonesianya lelah hayati).  Misalnya antri di toilet, orang akan ribut mulut merasa duluan gara-gara tak ada line antrian.  Akibatnya ngelus dada, sampai jantungan. (3) tercabut nyawa.  Kok bisa? pernah dengar ada seorang saudagar membagikan zakat, dan masyarakat yang datang berebut tak antri? Akhirnya pencari sedekah harus meregang nyawa karena diinjak-injak oleh pencari sedekah lainnya.  Coba kalau antri?

Antri adalah perbuatan yang membuat semua orang nyaman dan adil, perasaan semua orang pun menjadi senang, inilah sebabnya budaya antri dijunjung di Jepang, karena filosfi mereka adalah “Bagaimana menjadi warga negara jepang sebagai warga negara yang cinta damai”.  Cinta damai hanya akan terwujud jika kita bisa membuat orang lain merasa nyaman dan diperlakukan serta memperlakukan orang dengan adil tanpa melihat dia itu anak, orang tua, dan tanpa memandang ras, suku, dan agama. Budaya antri hanyalah bagian kecil saja dari mewujudkan warga negara Jepang yang cinta damai.

 

Ironis bukan? Padahal AL ISLAM yang berasal dari SALAM bermakna damai. Harusnya “islamlah yang menghadirkan manusia-manusia cinta damai itu.  Namun kita tak mampu mewujudkan esensi apa yang menyebabkan manusia bisa damai? Jepang mengajarkan esensi “Kedamaian adalah manakala kita bisa mencabut ego kita baik ego individu maupun ego kelompok dengan memikirkan perasaan orang lain dan kepekaan sosial yang membuat semua orang merasa nyaman dalam hidup”.

Sikap radikal tanpa toleransi jauh dari kesan damai yang diperlihatkan oleh sebagian muslim pun lahir karena “EGOSENTRIS atau memikirkan diri sendiri atau kelompoknya saja”, sehingga lahirlah sifat kukuh yaitu keharusan dalam segala aspek kehidupan wajib kudu “SEIMAN” kalau gak seiman BOIKOT Jangan dibeli Jangan di tonton dan Jangan-Jangan lainnya.  Hal yang banyak menjangkiti sebagian kaum muslim saat ini “EGO – BAGAIMANA SAYA SENANG, BAGAIMANA KELUARGA SAYA NYAMAN, BAGAIMANA SAYA CEPAT SAMPAI TUJUAN, dan saya saya saya lainnya.  Maka tidaklah mengherankan jika seorang ulama Mesir “M. Abduh” ketika berkunjung ke negara yang mereka sebut kafir, Dia mengatakan “Aku tidak melihat muslim disini, tapi aku melihat islam“.  Namun ketika dia ada di negara islam dia mengatakan, “Aku melihat banyak muslim di sini, tetapi aku tidak melihat islam” 

Jika kita ingin semua orang mengatakan, “Aku melihat banyak muslim di sini, dan aku melihat islam”, maka mulailah dengan menghilangkan EGOSENTRIS, dan mulai memikirkan apakah orang lain akan senang, nyaman, dan rido dengan apa yang kita lakukan…….